CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Tuesday, August 6, 2013

PERISTIWA PENGEBOMAN HIROSHIMA & NAGASAKI





Hari ini, 6 Ogos, 68 tahun yang lalu gugurlah sebutir bom atom di bandar Hiroshima. 3 hari berikutnya, iaitu pada 9 Ogos bandar Nagasaki pula dibom. Bom atom yang buat pertama kalinya digunakan dalam sejarah tamadun manusia ini meninggalkan kesan yang amat dahsyat.

Dalam tragedi ini, beberapa orang anak Melayu yang menuntut di Jepun pada waktu itu berhadapan dengan saat-saat getir bertarung nyawa untuk hidup. Salah seorang daripadanya ialah Abd. Razak Abd. Hamid, anak Melayu yang berasal dari Kampung Baru, KL terkena bom di Hiroshima tetapi selamat!

Saya hadir ke majlis pengkisahan beliau berhadapan dengan peristiwa yang nyaris-nyaris meragut nyawanya di Hiroshima ini. Majlis tersebut diadakan pada pertengahan 1989 di Dewan Tun Syed Nasir, DBP Kuala Lumpur.

Pada pukul 8.15 pagi, 6 Ogos 1945, Abd Razak yang ketika itu berusia 20 tahun sedang berada di bilik kuliah Universiti Hiroshima. Tiba-tiba, satu pancaran cahaya yang amat terang membelah cahaya matahari. Sedetik kemudian bangunan universitinya ranap dan Abd Razak tidak sedarkan diri.


Setelah sedar kemudiannya, dia bersama-sama dengan Pangeran Yusof (anak Brunei) keluar daripada runtuhan itu. Apakah yang dilihatnya di luar? Sejauh mata memandang tidak ada apa- apa yang tinggal, padang jarak padang tekukur. Bangunan menyembah bumi. Manusia hangus di sana-sini. Orang yang hidup tidak serupa manusia, kulitnya mengelupas dan dagingnya merah. Jeritan di sana-sini meminta tolong dan meminta air. Air sungai sudah beracun!

Bermula dari detik itu, Abd Razak mengalami pengalaman yang pahit, sedih dan dahsyat. Mulalah dia mengumpulkan debu-debu kehidupan teman-temannya dan orang-orang yang dikenalinya di samping menolong dan menyelamat mangsa-mangsa yang lain.

Inilah suatu kisah dahsyat yang ngeri, sedih, pilu dan penuh linangan air mata. Dalam keadaan inilah anak Melayu ini tegak dan terus hidup dengan tiada apa-apa cacat celanya. Sesuatu yang menakjubkan! Kisah ini diabadikan dalam buku "Debu Hiroshima", terbitan DBP, 1987.

Selepas selamat pulang ke tanah air pada awal November 1945, beliau meneruskan pengajiannya di SITC, Tanjung Malim. Sebelum bersara, beliau merupakan pensyarah bahasa Jepun di ITM (UiTM), Shah Alam.

Menurut Cikgu Razak dalam bukunya itu, persiapan untuk misi pengeboman itu telah dilakukan 2 tahun sebelumnya. Persiapan membuat bom atom dilakukan dengan nama rahsia 'Projek Manhattan' di padang pasir New Mexico. Apabila persiapan itu beroleh kejayaan, pihak Amerika memindahkan bom itu ke sebuah pelabuhan.

Dari segi bentuknya, tiada luar biasa mengenai bom atom. Ia serupa sahaja dengan bom-bom yang lain, kecuali saiznya yang lebih panjang dan besar. Ia berukuran 3 meter panjang dengan garis pusat 0.7 meter. Beratnya 4 tan dengan kekuatan 20,000 tan TNT. Bom ini dibawa oleh kapal terbang pengebom, Enola Gay.

Kehadiran kapal terbang pengebom ni sebenarnya telah dapat dikesan pada pukul 7.25 pagi dan siren amaran serangan udara berkumandang nyaring di bandar Hiroshima untuk kesekian kalinya. Serentak dengan itu, Radio Hiroshima juga menyiarkan pengumuman tentang kedatangan kapal terbang pengebom musuh. Walau bagaimanapun, penduduk-penduduk Hiroshima tidak menghiraukan sama sekali amaran serangan udara itu. Mereka bersikap tenang, seperti biasa kerana telah lali dengan amaran serangan udara.... !

Sesungguhnya, peperangan banyak membawa kemusnahan...

Sumber : 'Debu Hiroshima', 1987, Othman Puteh - Catatan pengalaman Cikgu Abd Razak di Hiroshima.



Saturday, August 3, 2013

AIDILFITRI... kenangan dan buat pertama kalinya....



Beberapa hari lagi seluruh umat Islam akan meraikan Hari Raya Aidilfitri.  Mereka yang berada di perantauan sudah mula beransur pulang ke kampung untuk meraikan hari kemenangan ini bersama keluarga tercinta....   

jarang-jarang boleh berkumpul semua 8 beradik bersama Papa & Mama...

Kami sekeluarga akan bertolak balik ke kampung halaman hari ini.... bertiga sahaja.  Anakanda sulung dan isteri akan bertolak balik dari Kuala Pilah pada pagi hari raya yang kedua.  Anakanda kedua pula bersama isteri dan puteri sulungnya akan bertolak balik dari Kuala Terengganu pada petang hari raya yang kedua juga.  
 
bersama anakanda menantu NURUL AINA dan SITI NUR AISHAH....

Jadi, keluarga besar Papa dan Mama akan berkumpul ramai-ramai pada malam hari raya yang ke-3.  Pertama kali juga berhari raya bersama-sama dengan dua orang menantu dan cicit sulung.... Tidak sabar untuk berhari raya buat pertama kalinya bersama-sama dengan cucunda FARHAH HANNAN....

rindu akan gelagat HANNAN yang menghiburkan....
Pada tahun ini tidak ada apa-apa majlis keluarga yang besar sebagaimana hari raya tahun lepas dan tahun sebelumnya.... tahun ini buat pertama kalinya kami menyambut Aidilfitri  tanpa Bonda Nik Zakiah @ Mek Kiah, yang telah kembali ke alam abadi pada awal Mei lalu.  Jadi, pada tahun ini kami bercadang untuk balik ke rumah Bonda Mek Kiah di Kg Batang Merbau, Bt. 8 Tanah Merah pada awal pagi hari raya usai solat sunat Aidilfitri.  Biasanya, tahun-tahun sebelum ini kami akan bersama Mek pada malam hari raya.....

Syawal 1433H... Aidilfitri terakhir Bonda Nik Zakiah bersama anak menantu....
Pada tahun ini juga, buat pertama kalinya setelah 2 dekad di perantauan, adinda Noni sekeluarga tidak dapat menyambut Aidilfitri di kampung halaman.....

Syawal 1434 ini juga sangat bermakna kepada kami adik-beradik kerana kami menyambutnya di teratak Ayahanda Bonda yang berwajah baru.  Rumah tempat kami dilahirkan dan dibesarkan ini telah dibaiki selepas hari raya Aidilfitri tahun lepas.  Dinding dan lantai kayu yang telah usang dan dimakan anai-anai telah diganti, ditambah dengan anjung rehat Papa dan Mama.  Papa dan Mama sudah tidak risau lagi apabila cucu-cucu Papa dan Mama (Aiman, Afiq, Mimi, Yaya, Aisya) yang lasak dan "ganas" berlari-lari di atas gelegar rumah nanti.  Gelegar usang sudah berganti simen beralas mozek....  terbayang-bayang Papa dan Mama tersenyum lega tanpa resah melihat gelagat dan keletah cucu-cucunya dan tahun ini tambah seorang cicit bermain serta bergurau senda di ruang keluarga teratak 'baru' Papa dan Mama.

Pada tahun ini juga teratak kami di Kg Parit Cina, Salor yang sekian lama dalam pembinaan telah siap (walaupun belum seratus peratus sempurna) menjelang kenduri kahwin anakanda sulung Jun lepas.  Setelah berhadapan dengan pelbagai cabaran dan ujian dalam proses pembinaannya, dengan sokongan ahli keluarga, akhirnya raya tahun ini dapatlah kami sekeluarga buat pertama kalinya 'singgah' berhari raya di rumah milik sendiri di kampung halaman.... alhamdulillah, walaupun pada hakikatnya masih banyak perkara yang perlu diurus dan selesaikan....


Memandangkan pada tahun ini tidak ada majlis keluarga yang besar, kami bercadang untuk berkunjung ke rumah sanak-saudara yang sudah lama tidak bertemu mata.  Semoga Allah s.w.t memberi kelapangan kepada kami untuk bersama-sama Ayahanda dan Bonda mengunjungi rumah saudara-mara yang sebahagiannya hampir tidak kami kenal.
  

Dulu-dulu, aktiviti kunjung-mengunjung ke rumah saudara-mara atau sahabat handai untuk meraikan hari raya dilakukan dengan cukup meriah. Kini, aktiviti tersebut masih diteruskan, sekurang-kurangnya untuk beberapa hari pertama bulan Syawal. Cuma, bezanya dulu tidak ada istilah 'Rumah Terbuka'. 
 
Kini, keadaan sudah sedikit berubah.... semua orang sibuk dengan 'rumah terbuka' terutama sekali masyarakat bandar. Bagi perantau yang pulang berhari raya di kampung halaman masing-masing, setelah mereka kembali ke bandar @ kota tempat mereka mencari rezeki, bermulalah 'majlis rumah terbuka'. Aktiviti pada setiap hujung minggu sehingga berakhirnya Syawal dipenuhi dengan undangan ke majlis 'rumah terbuka'....

Bagaimana jika ada sahabat handai atau sanak saudara yang tidak diundang ke majlis rumah terbuka....? Betulkah yang dijemput sahaja yang akan @ boleh hadir ke majlis tersebut...?

Jika pada tahun-tahun sebelum ini, keluarga kami akan berkumpul di 'rumah hinggap' kakak sulung kami (tidak jauh dari rumah Ayahanda Bonda) pada hari raya yang tertentu mengikut kesesuaian masa untuk mengadakan majlis kesyukuran hari raya, tetapi pada tahun ini belum pasti lagi apa perancangannya....? 
 


Kami ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri maaf zahir dan batin kepada semua ahli keluarga, rakan taulan, sama ada jauh atau dekat, serta semua 'kenalan' yang sempat 'singgah' di sini.  

Syawal ke-4 tahun 1433H....

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI, MAAF ZAHIR & BATIN....