CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Saturday, February 25, 2012

berehat di KMC buat seketika....

Sudah lebih dua minggu saya tidak menulis di sini kerana keadaan tidak mengizinkan.  Saya dan suami diminta 'berehat' di KMC....

Hari Ahad, 12 Feb, tiba-tiba suami berasa tidak sedap badan sebaik sahaja selesai makan tengah hari.  Demam tiba-tiba dan dia mengadu sakit seluruh anggota badan.  Kami beranggapan kemungkinan disebabkan aktiviti lasak yang dilakukan semasa dia menghadiri kursus "team building" seminggu sebelum itu di JB.  Tidak terfikir langsung disebabkan oleh panahan cinta berbisa daripada Cik Aedes...! 

Ketika itu, saya sendiri masih seperti biasa, masih boleh mengadap kerja-kerja sekolah yang perlu diselesaikan kerana pada minggu berikutnya terdapat beberapa sesi taklimat yang perlu dihadiri.  Sehingga pukul 11.30 malam, tiba-tiba saya rasa seperti hendak demam.  Dalam fikiran saya, ini merupakan perkara biasa.... harap-harap saya akan kembali seperti biasa pagi besok setelah mengambil panadol dan tidur.  Rupa-rupanya tanggapan saya meleset.  Tengah malam badan menggigil dan terasa sakit seluruh badan.... belum terfikir apa-apa, tetapi dalam hati terdetik "adakah pengalaman 15 tahun yang lalu berulang kembali...?

Keesokan paginya, demam semakin menjadi-jadi.  Kami terus ke klinik swasta untuk diperiksa.  Apa yang mengejutkan kami ialah, doktor yang memeriksa kami mengatakan bahawa kami hanya demam virus biasa.  Tidak serius dan beliau ingin memberi satu hari sahaja cuti rehat.  Lalu, saya menjelaskan bahawa saya tidak pernah MC sejak 2006 kecuali satu hari sekembalinya dari mengerjakan umrah pada tahun 2009 kerana batuk.  Saya meminta doktor tersebut menyemak rekod saya.  Doktor yang sudah agak veteran ini seolah-seolah tidak percaya dan mengatakan bahawa saya pasti ada mengambil  MC di klinik lain...! Alangkah tidak profesionalnya dia.   Setelah mendengar alasan suami yang mengatakan saya memang tidak berdaya untuk ke sekolah, barulah doktor itu memberi cuti sakit selama 2 hari dengan hati yang tidak ikhlas....  Ah, tak kisahlah, bukannya kita terima rawatan secara percuma.   Rasanya ini merupakan kali pertama dan terakhir saya bertemu doktor ini...!

Setelah mengambil ubat yang diberi, keadaan masih tidak berubah.  Lalu kami ke Pusat Rawatan Al-Farabi untuk membuat ujian darah.  Sah, gigitan Cik Aedes memaksa kami berehat di KMC untuk mendapat rawatan dan pemantauan segera daripada doktor pakar. 

Kekesalan kami terhadap seorang doktor yang tidak profesional di Klinik Sentosa itu semakin menebal setelah diberitahu oleh doktor yang merawat kami di KMC (beberapa hari selepas direhatkan di dalam wad) bahawa kami sebenarnya menghidap demam denggi berdarah dan menghadapi beberapa komplikasi yang hanya dapat dikesan melalui proses Sinaran 'X' dan endoscopy.

Alhamdulillah, setelah dirawat dan dipantau oleh Dr. Suhaimi di KMC, kami dibenarkan pulang dan diberi cuti rehat sehingga 24 Feb 2012.   Selepas itu, kami perlu melalui beberapa sesi janji temu dengan doktor pakar tersebut untuk memastikan kesihatan kami kembali normal seperti biasa.  Pagi tadi sesi temu janji pertama kami dengan doktor pakar dan sekali lagi pada 10 Mac nanti.

Sebenarnya, saya pernah terkena gigitan Cik Aedes 15 tahun yang lalu  ketika bertugas menjadi penguji  Ujian Lisan BM peringkat SPM di SMK Stella Maris, Pudu. Kuala Lumpur.
Waktu itu banyak projek mega di Kuala Lumpur terbengkalai kesan daripada kemelesetan ekonomi yang melanda negara, termasuklah bangunan Plaza Rakyat yang letaknya berhampiran dengan bangunan Sekolah Stella Maris. Bangunan terbengkalai merupakan antara lokasi yang menjadi tempat pembiakan nyamuk aedes.

Saya akan kembali bertugas pada 27 Februari.  Terasa lama sangat meninggalkan sekolah.  Terasa banyak kerja yang tertangguh.  Daripada pengalaman lepas, saya tahu untuk pulih sepenuhnya akan mengambil masa yang agak lama.  Sebenarnya, kesan penyakit  demam denggi ini lebih 'hebat' selepas kita keluar dari hospital.


Sakit juga merupakan ujian daripada Allah s.w.t. Yang penting, kita perlu berikhtiar dan berdoa. DIA-lah yang berkuasa menyembuhkannya. Sesungguhnya, ujian sakit menjadikan kita bertambah hampir dengan-NYA....

Sunday, February 12, 2012

Kerinduan 2 : Makam Rasulullah s.a.w.


Makam @ pusara Rasulullah s.a.w. terletak di sudut Timur Masjid Nabawi yang dahulunya dinamakan Maqshurah.

Di situ dahulu terdapat dua buah rumah, iaitu rumah Nabi bersama Aisyah dan rumah Ali dengan Fatimah. Sejak Rasulullah wafat pada tahun 11 Hijrah (632M), rumah Nabi terbahagi dua, iaitu bahagian arah kiblat (Selatan) untuk makam Nabi, dan yang bahagian Utara untuk tempat tinggal Aishah.

Sejak tahun 678H (1279M), di atas Makam Nabi dipasang Kubah Hijau (green dome) sampai sekarang. Kalau jemaah melihat Green Dome, bererti mereka melihat makam Nabi, begitu juga makam kedua-dua sahabat Nabi (Abu Bakar r.a dan Umar Al-Khattab r.a) yang dimakamkan di bawah kubah itu berdampingan dengan makam Nabi. Lokasi yang dahulunya terdapat rumah Nabi kini dikenali juga sebagai "makam 3 manusia mulia".

Menurut riwayat, pada awalnya makam tersebut tidak ada sedikit simen pun dan tidak diletakkan batu bata. Permukaan makam mereka bertiga itu di tanah terbuka.

Kemudian, pada tahun 91 Hijrah, ketika pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz, makam Rasulullah dan dua sahabatnya dibina tembok, berbentuk segi lima kerucut, berdiameter panjang sekitar 8 meter dan lebar sekitar 6 meter.

Kini, tembok yang dikenali sebagai "tembok lima segi" itu ditutup dengan tabir kain kelambu yang berwarna hijau. Tembok segi lima yang memagari makam Rasulullah ini masih tetap berbentuk seperti asalnya, iaitu seperti pada masa Umar bin Abdul Aziz.  


Semoga suatu saat nanti kami diberi kesempatan untuk menziarah makam Rasulullah s.a.w sekali lagi....



Wednesday, February 8, 2012

Kerinduan 1 : Raudhah ar-Rasul




Raudhah ialah suatu bahagian yang terdapat di bahagian Masjid Nabawi yang letaknya di antara rumah atau makam Nabi dan mimbar. Ini didasarkan pada hadis Nabi s.a.w. yang berbunyi :

"Di antara runahku dan mimbarku adalah sebahagian taman syurga."

Sesuai dengan hadis Nabi yang menyatakan bahawa letak Raudhah adalah di antara rumah dan mimbar baginda, maka luas Raudhah itu berdiameter sekitar 22 m x 15 m, iaitu jarak antara rumah Nabi dan mimbarnya lebih kurang 22m dan panjang ke belakang lebih kurang 15m.

Di pelantaran Raudhah ini terdapat beberapa tiang sejarah. Berdasarkan tiang-tiang yang ada, maka luas Raudhah ini dikira dari dinding makam Rasulullah s.a.w yang ada sekarang, 5 tiang ke samping (arah ke mimbar) dan 4 tiang ke belakang. Sesungguhnya Raudhah dan tiang-tiangnya mengandungi sejarah di dalamnya...

Kini, kawasan Raudhah ditandai dengan tiang-tiang berwarna putih dengan hiasan yang khusus, lantainya dilapisi permaidani 'wool' yang sangat cantik dan unik. Silingnya pula dihiasi dengan lampu-lampu kristal yang cantik.

Raudhah merupakan antara tempat yang mustajab / makbul untuk berdoa.

Syukur alhamdulillah, dengan izin-NYA, kami pernah diberi kesempatan untuk berada di Raudhah buat seketika. Sempat sembahyang sunat dan berdoa dalam keadaan yang selesa. Aku berada dalam saf kedua daripada dinding Raudah.

Rindunya untuk ke sana lagi....