CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Monday, April 30, 2012

Lebih sebulan yang padat dan sarat....

Hari ini merupakan hari terakhir bagi bulan APRIL 2012.  Esok fajar MEI menjelma pula.  MEI yang belum pasti warnanya. 

Dalam tempoh beberapa minggu yang lalu, sejak bermulanya bahagian kedua semester pertama ini rasanya setiap hari Sabtu dan hujung minggu padat dengan aktiviti.  Terasa lelah dan agak kepenatan pada usia 'di penghujung remaja' ini.  Itulah kehidupan.  Perlu diredah dan ditempuh demi kelangsungan hidup; demi kesejahteraan keluarga; demi mendidik anak bangsa yang dahagakan ilmu....!

ke KL usai AGM PIBG....  31/3 - 1/4

Merenung kembali minggu yang penuh terisi dan melelahkan ini kadang-kadang menjadikan diri tidak sempat untuk melayangkan ingatan ke tempat lain....  

Berikut ialah beberapa catatan perjalanan di sepanjang jalan pulang sebagai kenangan peribadi, aktiviti selain daripada tugas hakiki di dalam kelas sepanjang Mac - April yang telah berlalu.....


19.3.12
(Isnin)
Bermula bahagian ke-2 semester 1
Minggu-minggu seterusnya pasti sibuk dengan pelbagai program untuk ‘MENCERDIKKAN’ anak didik tercinta….

31.3.12 (Sabtu)
- Mesyuarat Agung PIBG & Hari Pelaporan Akademik
- Ke KL, usai AGM PIBG jumpa anak
-  beli ‘Apple’ di Plaza Low Yat untuk puteri bongsuku

1.4.12
(Ahad)
Dari KL – Ktn, sampai di rumah sudah agak lewat malam

6.4.12 – 8.4.12
(Jumaat – Ahad)
Larian Desa
-         bergegas balik KB usai acara Larian Desa kerana ayahanda sakit – naik bas pukul 1.30 tgh hari – bersendirian - sampai KB pukul 9.00 mlm
-          Ahad dari KB – Kuantan, perjalanan yang lama – sampai Ktn pukul 12.30 tengah malam
·         Terpaksa mengecualikan diri untuk LADAP Panitia BM pada 9.4.12 (Sabtu)

11.4.12
(Rabu)
Cuti umum sempena pertabalan YDP Agong
-          Ke KT kerana sudah lama tidak ke rumah besan, sejak September 2011.  Ada ruang sedikit untuk keluarga....

14.4.12
(Sabtu)
Perkongsian Ilmu dengan Munsyi Dewan di SMK Air Putih  (Ilmu Tatabahasa bersama Cikgu Ghalib Yunus)

15.4.12
(Ahad)
Spree Cleaning – mengemas stor – keluarkan treadmill yang sudah lama tidak ‘bekerja’ – menyiapkan beberapa kerja rumah yang telah lama tertangguh. Mengemas kini maklumat PERHALUS untuk ditaklimatkan kepada guru Isnin nanti...

21.4.12
(Sabtu)

Sekolah Ganti

22.4.12
(Ahad)
Ke KL – bertolak awal pagi untuk mengambil anakanda yang bercuti kerana belum sesuai naik bas selepas kemalangan 4 bulan yang lalu – sampai rumah hampir pukul 8.00 malam

28.4.12
(Sabtu)
Ke sekolah
-          Mesyuarat Panitia Sejarah & LADAP PBS Sejarah Tingkatan 1
-          LADAP PBS Bahasa Melayu Ting. 1

29.4.12
(Ahad)
Ke KL awal pagi hantar anakanda ke Shah Alam dan KL.  Agak terkilan kerana tidak sempat singgah di PWTC untuk memeriahkan PBAKL.... Tiba di rumah menjelang senja.

1.5.12
(SELASA)

ESOK : CUTI UMUM SEMPENA HARI PEKERJA
Rasanya, esok ingin berehat betul-betul.  Bersantai di rumah, menonton tv dan membelek majalah... boleh ke?  Rasanya seperti agak mustahil juga ; ada buku latihan murid yang perlu disemak ; kerja-kerja mengelip kertas soalan Peperiksaan Pertengahan Tahun 2012 belum selesai lagi… Inilah antara 'kerja rumah' yang menanti untuk disiapkan...
Kalau dah nama guru, memang tak sah kalau tidak buat 'kerja sekolah' di rumah.  Orang lain, saya tak tahulah.  Lain padang, lain pula belalangnya....



28.4.2012
SECUBIT LUAHAN RASA....


4.5.12 - 7.5.12

Sebenarnya sudah berminggu-minggu lamanya saya menunggu saat ini.  Menunggu saat untuk balik menjenguk kedua ibu bapa di kampung halaman.  Terasa agak terkilan kerana pada masa mereka memerlukan perhatian daripada kami anak-anaknya, masa kami begitu sendat dan padat dengan tugasan.  

Reda dan pasrah... dan hujung minggu inilah saat yang paling sesuai....cuti hujung minggu + cuti umum HARI HOL = 3 hari : SABTU - AHAD - ISNIN.   Tidak perlu mengambil CRK.  Tidak perlu menyusahkan kawan-kawan untuk ‘relief’.

Saya bercadang untuk bertolak balik ke KB selepas waktu pejabat pada hari Jumaat ini – balik untuk menjenguk Ayahanda yang masih belum pulih sepenuhnya.   Inilah sahaja kesempatan yang ada dalam masa beberapa minggu terakhir ini. 

Pagi tadi, selepas perhimpunan rasmi sekolah, kami dimaklumkan bahawa PEMBESAR NEGARAKOTAJAYA ingin bertemu muka beramah mesra dengan rakyat jelatanya.  Rakyat jelata warga pendidik dikerah hadir, katanya ada program senamrobik ala poco-poco bersama 'permaisuri pembesar Negarakotajaya' di TAMAN INDERALOKA… Ambo telah menerima "UNDANGAN" untuk hadir ke program paksarela itu…. ! 

Papa bersama anak dan cucu-cucunya....

 Ambo yang berasal dari negeri yang ‘miskin lagi hina’ ini tidak dapat untuk memenuhi "UNDANGAN ISTIMEWA" itu…. Ambo terpaksa pulang. Pulang untuk menjeguk dan 'berbakti' kepada ayahanda dan bonda sementara mereka masih berdaya menyedut udara nyaman di negeri tercinta TANAH SERENDAH SEKEBUN BUNGA yang permai ini.  Itulah sahaja peluang yang ada.  Jangan pula ada yang terasa dan terkilan.  Merekakah yang terasa atau Ambo yang terkilan...?  

AMBO MOHON BERBANYAK-BANYAK MAAF.....


Monday, April 23, 2012

Cakna Ilmu Sempena Hari Buku Sedunia....

23 April dianggap satu tarikh simbolik kepada dunia penulisan dan dunia kesusasteraaan. Pada tarikh yang sama juga pada tahun 1616, Cernvantes, Shakespeares dan Inca Garcilaso De La Vega meninggal dunia. Pada tarikh ini jugalah telah lahir dan matinya penulis-pelulis besar yang lain termasuklah Maurice Druonj, K. Laxness, Vlamir Nabokov, Josep Pla dan Manuel Mejia Vallejo. Atas sebab-sebab itulah, UNESCO mengisytiharkan 23 APRIL sebagai HARI BUKU SEDUNIA.

Hari Buku Sedunia dan Hari Hakcipta (World Book and Copyright Day / International Day of the Book / World Book Days) disambut pada 23 APRIL setiap tahun di seluruh dunia dan  mula disambut untuk pertama kalinya pada tahun 1995. 

Sambutan yang dianjurkan oleh UNESCO ini bertujuan untuk menggalakkan masyarakat dunia terutamanya golongan muda untuk membudayakan pembacaan dan menyanjungi mereka yang dihormati kerana sumbangan besar mereka kepada masyarakat dunia.


Dalam konteks Islam, kita mungkin meletakkan wahyu pertama yang diturunkan kepada Rasulullah s.a.w. di Gua Hira' itu (dalam 40 tahun selepas kelahiran baginda) sebagai tarikh yang meletakkan manusia dan ilmu pada tempatnya. Tidak ada agama lain, baik agama wahyu atau agama budaya yang memberikan satu penekanan dan penghormatan yang besar kepada ilmu dan kitab.


Namun demikian, adalah malang bagi umat Islam apabila ajarannya yang mengangkat darjat ilmu ini tidak benar-benar dihayati dan dibudayakan oleh umat Islam. Kita tidak perlukan seperti hari Saint George untuk menghargai pembacaan buku atau menunjukkan hormat kita kepada ilmu, tetapi dalam konteks dunia Islam kini, adalah wajar untuk kita mula hasilkan sesuatu yang baru ke arah menggalakkan masyarakat Islam terutama golongan muda untuk membaca dan menghargai ilmu.

Di Malaysia, tarikh ini tidak dianggap sepenting tarikh-tarikh lain yang diraikan dengan penuh meriah di seluruh negara, seperti sambutan Hari Valentine, Sambutan Tahun Baharu dan lain-lain. Bagi kebanyakan anak muda negara ini, mereka akan membuat persiapan tertentu bagi menyambut ketibaan Hari Valentine dan sambutan tahun baharu. Lazimnya, tarikh ini akan disambut dengan pesta tari menari dan sambutan penuh meriah termasuk persembahan artis-artis ternama tanah air. Budaya sebegini telah sebati dalam diri anak-anak muda kita. Mungkin bagi mereka tiada ertinya sambutan Hari Buku Sedunia yang tidak disajikan dengan pesta sambutan dan perayaan seperti sambutan hari-hari lain.

Di negara kita, hari keagungan ilmu yang seharusnya didukung dengan gelombang sambutan meriah di seluruh dunia seakan-akan suram dan sepi tanpa sebarang sambutan. Masyarakat tidak langsung maklum betapa keramatnya tarikh ini. Lebih menyedihkan apabila masyarakat tidak langsung menghargai keajaiban dan keagungan ini.

Tamadun Islam yang mencapai mercu kegemilangan ketika zaman pemerintahan Rasulullah s.a.w. dan Khilafah sangat mementingkan soal ilmu, malah menuntut ilmu itu satu kewajipan bagi setiap muslim di sisi agama Islam. Kedudukan ilmu yang cukup tinggi darjatnya ini terjamin melalui wahyu yang pertama diterima oleh Rasulullah s.a.w. daripada Allah s.w.t. dalam surah Al-Alaq. Ayat pertama itu menyeru Rasulullah dan umat manusia dengan seruan ‘bacalah…!’.

Rasulullah juga bersabda bahawa manusia yang tidak berpengetahuan (Alim) dan tidak berusaha untuk mendapatkan ilmu adalah seperti binatang parasit yang hanya hidup dengan menghisap darah binatang lain. Oleh sebab itu, kekuatann dan kegemilangan tamadun Islam diasaskan dengan kegemilangan tradisi intelektualnya.

Malah kota Islam Baghdad umpananya pernah dinobatkan sebagai “The Craddle of Civilization” atau paksi peradaban kerana telah menghasilkan karya-karya ilmu yang agung tulisan al-Ghazali, Ibn Khaldun dan nama-nama besar yang lain.

Tamadun yunani juga dianggap sebagai tamadun yang cukup gemilang terbentuk kerana tradisi keilmuannya yang cukup tinggi. Hasil keilmuan Yunani terutama yang berpusat di Athens telah memberi pengaruh yang besar ke atas Rom dan bangsa lain sehingga ke hari ini. Bidang-bidang ilmu seperti logik, matematik. Falsafah dan sains yang dibentuk sewaktu ketamadunan Yunani banyak mempengaruhi tamadun-tamadun lain termasuklah ketamadunan Islam sendiri. Pengaruh pemikiran dan karya-karya tokoh-tokoh yunani seperti Plato, Aristotle dan Socrates turut ditekuni dan memperaruhi pemikiran tokoh besar Islam seperti ibn Sina, al-Farabi dan Ibn Rushd.

Usaha ke arah memartabatkan ilmu haruslah dijalankan dengan bersungguh-sungguh oleh semua pihak. Amat rugi sekiranya kita tidak cakna tentang keanggunan dan keajaiban ilmu dengan tidak melakukan apa-apa untuk menambahkan ilmu. Kita boleh membiarkan tarikh 23 April sebagai Hari Buku Sedunia berlalu dengan begitu sahaja, tetapi jangan kita izinkan kekontangan dan kegersangan ilmu menyelubungi masyarakat kita.

Seharusnya kita jadikan tarikh ini sebagai batu loncatan untuk kita pelajari lebih banyak ilmu dan membaca lebih banyak buku atau sekurang-kurangnya mula sedar tentang keagungan ilmu dan buku.

Biasanya setiap tahun, KPPM akan mengarahkan semua sekolah di seluruh negara merancang dan mengadakan aktiviti sempena Hari Buku Sedunia ini.  Biasanya di SMK Tanah Putih, beberapa program dirancang dan dilaksanakan oleh Pusat Sumber Sekolah, antaranya adalah 'Seketika Bersama PSS', Resensi Buku, dan Pertandingan Melukis Poster.  

Mengapakah pada tahun ini tidak ada program seumpama itu, kecuali pameran buku yang dianjurkan oleh UBK....?

Bersama-samalah kita menyambut Hari Buku Sedunia pada tahun ini sebagai langkah pertama ke arah mengiktiraf kepentingan ilmu untuk masa depan diri dan bangsa yang lebih gemilang...



Sunday, April 15, 2012

Setelah lebih setahun direhatkan....

Kembali 'bertugas'.... demi kelangsungan hidup dan amalan gaya hidup sihat.   

Sebenarnya sudah lama 'aku' diambil untuk bertugas.  Kalau tidak silap, sudah lebih 6 tahun lamanya.  Sudah 3 kali berpindah rumah.  Dulu, tuan 'aku' kerap juga menggunakan khidmat 'aku'.  Lepas tu, jarang-jarang.  Kemudian 'aku' terus direhatkan....

'aku' sedang dibesihkan....
Lama juga 'aku' direhatkan di dalam stor.  Bermula sejak tuan 'aku' berpindah ke kediaman baru ini.  Tuan 'aku' pernah berkata, tidak ada ruang yang sesuai di kediaman ini untuk dijadikan tempat duduk 'aku'.   Tetapi pagi tadi entah apa yang tuan 'aku' mimpikan semalam, tiba-tiba 'aku' dikeluarkan dari stor.  'Aku' dibersihkan dan diletakkan di tempat yang baru.  

tempat baru....
Tuan 'aku' letakkan 'aku' bersebelahan dengan ruang tamu, tepi tangga untuk ke tingkat atas.... maklumlah kediaman tuan 'aku' ini tidaklah luas sangat.   'Aku' suka tempat ini.  

Aku lebih bernasib baik berbanding dengan kawan 'aku' yang selalu dikayuh oleh anak tuan 'aku'.  Kawan 'aku' yang diletakkan di koridor, selalu kena panas dan tempias jika hujan turun.  Tuan 'aku' kata, tempat ini sesuai untuk 'aku' kerana senang untuk 'aku' bekerja nanti.

'Aku' berasa sungguh gembira kerana dapat berkhidmat semula.  'Aku' rasa dihargai.  Tak sia-sia tuan 'aku' memilih 'aku' dahulu.  
seronok tengok tuan 'aku' sihat dan ceria....

Semoga tuan 'aku' akan terus gunakan khidmat 'aku'.  Semoga tuan 'aku' tidak biarkan 'aku' diselimuti debu.  Semoga  tuan 'aku' terus mengamalkan gaya hidup sihat......



Saturday, April 14, 2012

satar @ sata...?

Satar adalah makanan ringan yang diperbuat dari ikan. Ia merupakan masakan istimewa Terengganu, campuran ikan tumbuk, lada dan halia dibalut dalam daun pisang berbentuk 3 piramid. Setiap satu akan dicucuk seperti sate gergasi dengan batang buluh dan dipanggang atas bara api.

Resepi

Bahan-bahan

  1. 400 g isi ikan Tenggiri atau lain (dibuang kulit & tulang)
  2. 100 ml air asam jawa (dari 1 camt asam jawa)
  3. 8 biji buah keras
  4. 2 cm halia, dicincang halus
  5. 3 biji bawang merah, dihiris
  6. 1 ulas bawang putih, dicincang
  7. 150 g kelapa parut putih
  8. garam
  9. 1/2 camca gula
  10. 1 camt belacan
  11. 2-3 biji lada merah, dicincang
  12. 1-2 camt serbuk lada
  13. 1 helai daun salam, dimayang
  14. 1 helai daun kunyit, dimayang
  15. Daun pisang, dipotong empat segi 20 cm, dilayur
  16. Batang buluh halus sepanjang 30 cm (5-6)

Cara penyediaan

Rebus isi ikan hingga masak, angkat dan hancurkan. Campur dengan semua bahan. Bentukkan daun pisang seperti kon, isikan dengan 2-3 camca campuran ikan. Bungkus kemas dan cucuk dari bahagian bawah dengan buluh. Untuk setiap batang buluh, cucuk 4-5 bungkus satar. Bakar di atas bara api hingga keperangan (seperti pulut udang).

Masa membakarnya, harus bijak dan api jangan terlalu kuat dikhuatiri daunnya hangus dan menjadikan satar tidak enak.


sumber : wikipedia

Monday, April 9, 2012

Pertama kali yang sungguh bermakna....

Seronok juga balik KB dengan bas.  

stesen bas KB
Sudah 2 kali saya balik ke KB dengan bas.  Pertama kali pada awal perpindahan saya ke Kuantan.  Balik bersama suami dan dan puteri bongsu kami.  Pulang sempena Hari Raya Aidil Adha setelah seminggu sesi persekolahan 2006 bermula.  Balik untuk mengambil kereta saya yang terpaksa ditinggalkan di KB semasa kami berpindah ke Kuantan pada akhir tahun 2005.  Kali kedua, bersama rakan yang sama-sama mengajar di SMKTP.   Saya dan Puan Zaleha ke KB untuk megikuti Kursus PTK3 di Hotel Perdana KB pada pertengahan 2006.

Perjalanan kali ini merupakan pengalaman pertama saya menaiki bas berseorangan dari Kuantan ke KB. 

Teringat kenangan pertama kali naik bas berseorangan dari KL - KB 30 tahun yang lalu.  Ketika itu, saya masih lagi freshie.  Baru tamat Minggu Haluan Siswa.   Saya terpaksa balik kerana kaki saya sakit ketika menjalani aktiviti Minggu Haluan Siswa.  Pada mulanya tidak terlintas di minda untuk pulang, lebih-lebih lagi berseorangan, tetapi memandangkan kesakitan itu sudah terasa hingga ke lutut, rakan-rakan senior menasihatkan saya agar pulang ke kampung untuk berubat.    Atok Che Daud tukang urut tersohor, jadi saya mengambil keputusan untuk pulang berurut dengan Atok. Pulang bersendirian.  


Minggu pertama, tak kenal lagi KL.  Untuk ke stesen bas ekspres pun tak tahu jalan yang perlu diambil.  Nasib baiklah rakan sekelas semasa di SIC, Azmi Nasir sudi hantar saya ke stesen bas di Medan Mara, Jalan Raja Laut....hantar dengan bas mini....!   Ketika itu, tahun 1982, belum ada stesen bas Hentian Putra.  Azmi Nasir di Kolej Kediaman Pertama, saya  pula di Kolej Kediaman Kedua.  Dia berjalan kaki menjemput saya di Kolej  Kedua sebelum berjalan kaki ke Jalan Pantai Baru untuk mendapatkan bas mini....  Sahabat saya itu menunggu sehingga bas ekspres MARA yang saya naiki bergerak...

Itulah pengalaman pertama saya menaiki bas bersendirian dari KL - KB..... Kenangan ini akan saya simpan dalam ingatan sampai bila-bila.   Susahnya dahulu berbanding dengan anak-anak kita sekarang.....!  Sesungguhnya saya terhutang budi kepada rakan sekelas saya itu.  Terima kasih, Azmi.  

Jumaat lepas, 6 APRIL 2012.... saya telah mengambil keputusan untuk balik menjenguk Papa.  Papa tidak sihat.  Rasa ralat jika tidak menjenguknya buat seketika.  Inilah kali pertama kesihatan Papa agak uzur dalam usianya mencecah 70 tahun.  Sejak mendapat panggilan telefon daripada Papa pada petang Selasa lepas, hati terasa tidak tenang walaupun Papa menegaskan bahawa sakitnya tidak serius. 

Kebetulannya suami sedang bertugas di luar daerah sehingga hari Ahad.  Jadi terpaksalah saya menaiki bas bersendirian ke KB.   Bas Transnasional dari Kuantan menuju KB bertolak tepat pada pukul 1.30 petang dan tiba di stesen bas KB pada pukul 9.00 malam.
hampir pukul 6 ptg... lebih separuh perjalanan menuju destinasi....

Saya meninggalkan Kuantan dengan hati yang berbelah bahagi kerana pada hari Sabtu ada LADAP Panitia BM di sekolah.  Dalam masa yang sama fikiran saya pula  melayang-layang nun jauh di kampung halaman.  Terbayang-bayang keadaan Papa yang terbaring keuzuran di rumah.....  Saya pujuk hati dan percaya bahawa tindakan saya ini adalah paling tepat.... saya perlu segera menjenguk Papa.  Terima kasih rakan-rakan, terutama Cikgu Fuziellah dan Cikgu Noraisah kerana sudi mengambil alih tugas saya mengendalikan LADAP Panitia BM pada 7 April lepas. Terima kasih juga kepada Mr. See dan Mr. Chan kerana memahami situasi saya ketika itu....


Pengalaman pertama kali ini sangat bermakna.   Terasa puas kerana dapat menjenguk Papa dan Mama.  Dapat melihat sendiri keadaan Papa.  Dapat mencium tangan Papa dan dapat memeluk Papa.  Syukur alhamdulillah, kesihatan Papa bertambah baik.  Semoga dalam tempoh yang terdekat ini Papa akan kembali menjalani kehidupan harian seperti biasa.  Jelas terpancar riak gembira pada wajah Papa.  Anak-anak bersatu untuk memastikan Papa segera sembuh.   Yang jauh di perantauan, yang tidak dapat pulang atas urusan kerja tidak henti-henti menitipkan doa agar Papa terus bersemangat dan tabah dengan ujian ini.
setia menanti di stesen bas KB dalam hujan yang sekali-sekala lebat membasahi bumi


Pengalaman pertama kali ini akan saya kenang sampai bila-bila.  Sedikitpun tidak terasa kepenatan walaupun saya sempat bersama keluarga selama 2 malam sahaja.  Saya bertolak balik ke Kuantan pada 8 April, Ahad.  Bas yang dijangka bertolak pada pukul 3.00 petang terlewat selama hampir 2 jam kerana mengalami kerosakan.  Bayangkan, pukul 1.40 petang saya sudah berada di stesen bas KB yang jaraknya hanya 6 km dari rumah.   Saya menunggu  dalam tempias hujan yang turun sekali-sekala lebat membasahi bumi Tanah Serendah Sekebun Bunga.   Syukur alhamdulillah, saya tiba dengan selamatnya di stesen bas Makmur tepat pada pukul 12.24 tengah malam.  

Papa bersama anak-anak dan cucu....

Perjalanan yang panjang langsung tidak memenatkan saya.  Saya rasa puas kerana dapat bertemu Papa.   Demi Papa, perjalanan yang lama sedikitpun tidak terasa.  

Papa, inilah sedikit sumbangan kami.  Hanya sedikit.  Sedikit waktu yang mampu kami luangkan untuk Papa.  Sesungguhnya, masa yang kami luangkan ini tidak akan sama sampai bila-bila jika dibandingkan dengan pengorbanan Papa.  Papa yang menjaga kami, membesarkan kami, memberi didikan kepada kami dan menumpahkan sepenuh kasih sayang sejak dilahirkan sehingga menjadi diri kami sekarang....

Papa lah segala-galanya....semoga Papa segera sembuh untuk kembali menceriakan keluarga besar kita.....

...terima kasih Sayang kerana mengizinkan saya untuk pulang buat seketika bertemu Papa.


Tuesday, April 3, 2012

Doa buat Papa....

Aku berdoa untuk seorang lelaki yang telah menjadi sebahagian hidupku
Seorang lelaki yang telah mengajarkanku bagaimana mencintaiMu
Seorang lelaki yang hadir dalam setiap doa setelah usai solatku
Seorang lelaki yang meletakkan namaku dalam lantunan doanya untukMu
Seorang lelaki yang hidup bukan hanya untuk dirinya sendiri, 
      tetapi juga untuku, Mama, adik-kakakku, dan untukMu
Seorang lelaki yang selalu menasihatiku untuk membakar kelemahan dan kekuranganku
Seorang lelaki yang merindui senyumku untuk mengatasi sedihnya
Seorang lelaki yang menjadi pemimpinku pada saat aku kehilangan arah

Seorang lelaki yang membutuhkan doaku untuk kehidupannya
Seorang lelaki yang selalu mengingatkanku akan mimpi besarku
Seorang lelaki yang menjadi pahlawan dalam keluargaku
Seorang lelaki yang kuingin untuk mendampingiku menuju JannahMu


...dan aku berdoa untuknya...

"Berikanlah kekuatan kepadanya untuk melalui ujianMu, agar dia mampu bangkit tiap kali badai menerpa
Berikanlah dia kehidupan yang mulia, sehingga dia dapat memuliakanMu
Berikanlah dia hati yang senantiasa ikhlas dan kuat menerima amanah-amanahMu
Berikanlah dia dada yang lapang, sehingga dia terus sabar dalam mendidik anak titipan dari Mu
Berikanlah dia umur yang berkah, sehingga setiap detik waktunya tak sia-sia di mata Mu..."

“Allah  tidak  membebani  seseorang  melainkan  sesuai  dengan  kesanggupannya.  Ia mendapat  pahala  (dari  kebajikan)  yang  diusahakannya  dan  ia  mendapat  siksa  (dari kejahatan)  yang  dikerjakannya.  (Mereka  berdoa)  :”Ya  Tuhan  kami,  janganlah  Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau berikan kepada orang- orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampuni kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”.”(QS. Al-baqarah : 286)

Ya Allah. Jadikanlah aku anak yang soleh, sehingga aku dapat menjadi pembuka gerbang syurga untuknya.
Ya Allah. Lindungilah orang yang kucintai dan mencintaiku dengan cintaMu.

Semoga Papa kembali sihat seperti sediakala....

Ameen….

SELAMAT PANJANG UMUR....

Selamat Hari Lahir.
Noni diribaan Papa (1966)

Ucapan ikhlas daripada seorang kakak kepada adik pertamanya : NORBANILAWATEY JUSOH.

Bertambah satu tahun usia.

Saudara-mara, kawan-kawannya di kampung & rakan-rakannya  semasa bersekolah rendah guna panggilan Noni. Kini, nama tu dah jarang-jarang kedengaran....

Adik-adik yang lain panggil Kak Nor. Dalam kalangan anak-anak buah pula lebih mesra dengan Cik Nor. Aku dan Kak Ros panggil dia dengan nama singkat 'Ni' sahaja. Dia berbahasa 'Nor' dengan kaum keluarga terdekat.
Trio

2 Sept 2011
Masa zaman kanak-kanak kami sangat rapat kerana beza umur 2 tahun sahaja. Kami berdualah yang sering mengikut nenek bertandang / bermalam ke rumah saudara-mara. Masa dia darjah 1, akulah yang selalu ikat rambutnya yang panjang dan tebal itu sebelum pergi ke sekolah. Mama sibuk adik kecil kami ketika itu sambil menyiapkan sarapan sebelum kami ke sekolah.

Aku juga pernah 'mengajar' Noni menunggang basikal, walaupun aku sendiri belum pandai ketika itu.... Kami berdua juga sering mengikut Che Abe pergi menangguk ikan/ udang di tali air.

17 Mac 2012
Zaman kanak-kanak banyak masa dihabiskan bersama.

Ni, semoga sinar kebahagiaan terus  mewarnai kehidupan awak sekeluarga dan sentiasa  dimurahkan rezeki serta diberkati Allah s.w.t. 

Bersyukurlah dengan nikmat yang telah dikurniakan-Nya kepada kita...

Daripada KAK LA sekeluarga.


Monday, April 2, 2012

Seminar Bakal Pesara....

Semua kakitangan awam akan bersara.  Mereka semua bakal pesara, termasuklah saya.  Bangat atau lambat.

Hari ini kami bakal pesara di bawah JPNP dijemput untuk menghadiri Seminar Bakal Pesara Warga JPNP.  

Eh, rasanya lambat lagi saya akan bersara... 8 @ 10 tahun lagi.  Takkan dah dipanggil untuk mengikuti seminar....!  

Saya menumpang Kak Wan Bahiah untuk ke  Kolej Matrikulasi Gambang.  Singgah ambil Ha di rumahnya di Cenderawasih.  Kemudian, singgah ambil Noraisah dan Sepinah di hentian bas Taman Guru, Kuantan.  Kami tiba di KMP lebih kurang pada pukul 7.45 pagi.  Kelihatan sudah ramai rakan bakal pesara yang tiba dan sedang menuju ke Dewan Dato' Mat Kilau.... 

Objektif seminar ialah :
1) Memberi pendedahan kepada peserta membuat perancangan kewangan dan persiapan untuk bersara.
2)  Memberi pengetahuan mengenai pengurusan faedah persaraan.
3)   Membantu bakal pesara membuat persediaan dari segi psikologi dan mental untuk menghadapi alam persaraan.

beratur menuju meja pendaftaran....
Semasa sesi pendaftaran, tahulah kami bahawa seminar siri ke-3 ini melibatkan PPD Kuantan, Pekan, Maran dan Rompin. 

Keadaan di dalam dewan agak sesak.  Kerusi disusun rapat-rapat.  Tempat duduk terlalu dekat sehingga sukar untuk keluar masuk.  Terasa seperti tidak cukup peredaran udara.

Mengikut atur cara, seminar akan bermula pada pukul 8.45 pagi, dimulakan dengan ucapan alu-aluan daripada Pengarah / wakil Pengarah JPNP.  Walau bagaimanapun, pada pukul 9.00 pagi urusan pendaftaran peserta seminar masih berjalan dengan rancaknya.  Jadi, seminar bermula agak lewatlah juga.

Slot pertama bermula pada pukul 9.10 pagi.  Ceramah yang bertajuk "Skim Pencen, Faedah Terbitan Kematian & Faedah Perubatan" disampaikan oleh wakil dari JPA, Tn. Hj Hussin b. Yasin.

Beliau menggunakan white board wpun sebenarnya sudah disediakan 4 buah skrin untuk LCD.  Alamak, pasti kami tak nampak kerana kami berada di sisi sebelah kanan dewan.  Sistem alat siaraya pula kurang berkesan pada peringkat awalnya.  Kami yang berada di sebelah kanan dewan tidak nampak white board kerana terhalang oleh tiang besar yang terdapat di dalam dewan tersebut.  Nasib baiklah suara Encik Hussin agak jelas dan cara penyampaiannya tidak membosankan.

Mr. Chan & Mr. See sebelum slot ke-2 bermula....
Kami berhenti untuk kudapan pada pukul 10.55 pagi, yang sepatutnya pada pukul 10.30 - 11.00 pagi.  Kudapan dengan mi dan mihun goreng + teh 'o' panas.  Berpusu-pusu peserta menyerbu meja makanan.... macam biasalah.   Dalam usia di ambang persaraan ini, kami memang kena makan awal, nanti masuk angin, susah....!

Slot kedua bermula pada pukul 11.30 pagi (yang sepatutnya bermula pada pukul 11.00 pagi)  sehingga pukul 1.00 ptg.  Ceramah yang bertajuk "Pengurusan dan Pelaburan Kewangan Persaraan" disampaikan oleh Encik Awang (A$) Musran b. Tawil.  

Kami berhenti rehat pada pukul 1 ptg dan dikehendaki  berkumpul semula untuk slot ke-3 pada pukul 2.30 ptg.  Ramai yang keluar dari kawasan kolej untuk makan tengah hari kerana peserta tidak disediakan makan tengah hari...!

Slot ketiga yang dijangka bermula pada pukul 2.30 petang berkaitan dengan "Pengurusan Emosi Alam Persaraan"....

Tetap setia berkhidmat sehingga tiba terikh bersara pada...18 Sept 20....?