CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Saturday, July 4, 2009

selipar & rak kasut


Aku dan Adik ke masjid berdua pada setiap waktu solat. Sebelum masuk pintu masjid, kami akan memasukkan selipar ke dalam karung yang berwarna biru firus yang kujahit sendiri. Seorang satu karung. Karung ini biasa akan diletakkan di dalam rak kasut yang disediakan di muka pintu masjid. Terdapat beberapa jenis rak kasut yang disediakan di Masjid Nabawi. Kadang-kadang aku membawa masuk karung selipat tu dan diletakkan di dalam beg sandang.

Pada hari kedua, waktu solat zohor, aku memilih untuk meletakkan karung seliparku di dalam rak kasut (sebagaimana dalam foto di atas). Waktu tu, ruang (petak) rak masih banyak yang kosong. Walaupun banyak petak yang masih kosong, entah mengapa aku memilih rak yang ada sebelah selipar di dalamnya. Andaian aku, sebelah lagi selipar kemungkinan jatuh ke bawah. Kedua-dua karung dimasukkan ke dalam rak itu. Aku berasa yakin, pasti selamat. Kelihatan di tepi rak banyak selipar berselerakan.

Selepas solat zohor, kami beredar untuk balik makan tengah hari. Kami terus menuju ke tempat rak kasut. Aku nampak ada satu karung selipar sahaja. Aku menyelukkan tangan ke dalam rak untuk memeriksa, kalau-kalau ada hamba Allah yang menolaknya ke dalam. Rak itu taklah dalam sangat. Sah, memang ada satu karung sahaja. Yang 'ghaib' itu ialah karung seliparku. Aku menelefon suami untuk memaklumkan perkara itu dan memintanya tunggu kami di dataran masjid menghala ke hotel penginapan kami.

Jadi, terpaksalah aku berlari-lari anak dan berjingkit-jingkit berjalan di atas dataran masjid yang panas itu. Nasib baik kaki lima hotel letaknya beberapa meter sahaja dari dataran masjid Nabawi. Di tingkat bawah hotel tu, ada kedai menjual selipar.

Sebelum ni aku pernah mendengar cerita jemaah yang kehilangan selipar, kini aku sendiri yang mengalaminya walaupun jemaah bukanlah ramai sangat ketika itu. Sesungguhnya, jika Allah berkehendakkan sesuatu itu berlaku, maka berlakulah ia.... Aku anggap ini ujian daripada Allah s.w.t.

Selipar yang kubeli di Mydin Kuantan berganti dengan selipar 'made in China' yang dibeli Madinah. Selipar baruku ni aku tinggalkan di hotel penginapanku di Makkah..

0 comments: