CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Sunday, October 30, 2011

Keindahan Tangkuban Parahu dan lagendanya....

Destinasi pertama kami selepas mendaftar masuk ke Lembang Maribaya Family Guest House adalah ke Gunung Tangkuban Parahu / Perahu yang terletak tidak jauh dari tempat penginapan kami.

Tangkuban Perahu terletak bersempadan antara Kabupaten Bandung dan Kabupaten Subang, Jawa Barat. Bahagian selatan kawasan ini merupakan wilayah kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung, sementara bagian utaranya termasuk wilayah Kecamatan Segalaberang, Kabupaten Subang, Takuban Perahu terletak sekitar 29 km ke sebelah utara kota Bandung, atau ± 60 km dari kota Subang. Daerah yang paling hampir ialah kecamatan Lembang.

Untuk ke Tangkuban Perahu, ibarat seperti ke Cameron Highland tetapi lagi sejuk di Tangkuban Parahu. Seronok sangat kerana sejuk dan separas dengan awan. Sebenarnya Tangkuban Parahu ni adalah gunung berapi setinggi 2.084 m yang dikelilingi oleh pohon-pohon pine dan hamparan ladang teh di sekitarnya. Purata suhu hariannya adalah 17oC pada siang hari dan 2 oC pada malam hari.

Kita perlu menaiki van mengelilingi gunung berapi itu untuk sampai ke kawahnya yang terletak di puncak gunung tersebut. Untuk naik ke sana dari Lembang tidaklah terlalu lama sangat. Turun sahaja dari van bau sulphur belerang gunung berapi kuat sangat, macam bau lumpurlah lebih kurang. Tapi pemandangannya, Subhanallah, cantik sangat. Kami meninjau kawah-kawah gunung berapi itu terutama kawah ratu. Hebat.

Sebenarnya, beberapa kawahnya masih menunjukkan tanda-tanda keaktifan gunung ini, tapi seperti in a latent phase aje, maka mereka jadikan tempat ini sebagai destinasi pelancongan yang indah permai. Antara tanda gunung berapi ini masih aktif adalah munculnya gas belerang dan sumber-sumber air panas di kaki gunungnya di antaranya adalah di kasawan Ciater, Subang.

Menurut lagenda, gunung ini dinamakan Tangkuban Perahu kerana dilihat dari kejauhan, gunung ini kelihatan seperti sebuah perahu yang terbalik. Gunung ini selalu dikaitkan dengan lagenda yang popular di seluruh Jawa Barat, iaitu legenda Sangkuriang.

Lagenda ini menceritakan tentang seorang puteri jelita yang bernama Sayang Sumbi yang kerana kutukan dewata, puteri tersebut harus berkahwin dengan seekor anjing bernama Tumang. Hasil perkahwinan ini lahirlah seorang putera yang diberi nama Sangkuriang. Pemuda tampan ini hidup terpisah daripada ibunya. Suatu ketika mereka bertemu dan Sangkuriang jatuh cinta kepada Dayang Sumbi.

Untuk menggagalkan niat anaknya menikahinya, Dayang Sumbi mengajukan syarat supaya Sangkuriang membuat perahu dalam tempoh satu malam. Syarat itu diterima oleh Sangkuriang kerana yakin akan kesaktiannya. Ketika usahanya gagal, Sangkuriang marah dan menendang perahu itu, sehingga mendarat dalam keadaan terbalik. Perahu inilah yang kemudian membentuk Gunung Tangkuban Parahu.

Tangkuban Parahu antara bukti kebesaran Ilahi yang sarat dengan lagenda penduduk tempatan.... tidak sah jika tidak menjenguknya kala berlibur di Jawa Barat, khususnya di Bandung....


1 comments:

hani@debumelukut said...

Best kan gi Bandung? Ni lah salah satu bandar yg selalu kak hani kunjungi untuk shopping atau untuk rehat minda..tapi kalau rehat minda tu kena lah singgah di puncak on the way to Jakarta.enjoy yourself dear, jgn lupa ke kg Daun.