CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Tuesday, April 1, 2014

BUAT SAHABAT : INDAHNYA KENANGAN ITU...


SRJK (I) Kota
 



1969...

kita semua
bermula di sana
di bangku sekolah rendah yang sama
belajar tulis baca
bermain berlari bersuka ria
menyanyi bersiul riang
berebut tiang 
melenggang gelung rotan 
kala waktu di padang
kala waktu senggang 
kala menunggu cikgu datang
yang lelakinya pula
kala rehat yang tidak berapa panjang
masih sempat main-main terajang.

begitulah indahnya kenangan
bersama rakan taulan
walaupun ada yang masih mentah 
keanak-anakan
namun, tetap ada yang menyimpan perasaan
berkenan di hati akan seseorang.



Betapa dia terus memuja 
walaupun mungkin tidak pernah terbalas...
namun, terubat jua rindunya
tatkala mata hanya melirik
rabung atap dari kejauhan...!

Ah, cinta monyet budak hingusan
atau dirinya yang terlebih perasan.... 
melewati enam tahun yang tidak pernah suram.

  
SM Kota


1975....
tahun baru 
sekolah pun baru 
bertingkat-tingkat aneka jurusan.

rakan taulan datang dan pergi
silih berganti 

yang berlalu
pergi tanpa pesan
sedikit pun tidak terkesan 
rakan yang baru 
datang mengisi ruang

kita pun kian dijengah usia remaja
sudah tersimpan rasa silu dan segan
sudah beralas malu tatkala bergurau senda
tutur kata disusun tertib tatkala berbicara

usia remaja....
tandanya bermula
zaman gelora 
penuh membara
tandanya bermula
zaman menunjuk bakat 
ingin mencuba  
tandanya bermula 
zaman mencari citra diri.

Begitulah...
yang lelakinya suara sudah garau
sudah mula pandai peraga diri
mencuba nasib memikat si gadis...

yang perempuan pula 
sudah pandai tampil bergaya
mula melawa cari identiti
seringkali diintai 
abang-abang di aras tinggi
pantang bersua
diusik dikejar setiap hari.
  
Begitulah...
masa terus berlalu
musim perpisahan akhirnya tiba jua 
walaupun tidak dipinta
setelah betahun-tahun 
melakar memori indah bersama.

Dulu,
barangkali ada antara kita 

yang sering bertukar-tukar ucapan
menitipkan berita
diiringi doa dan harapan
demi kesejahteraan
demi keabadian
jalinan persahabatan.

Dulu,
barangkali setiap kali tiba musim libur
dalam kelelahan mengejar cita
kita mungkin masih tidak pernah lupa

kita mungkin masih ada sedikit masa
bertemu dan bercerita di tangga
berkongsi kisah remaja
indah dan mengasyikkan.

Tiba-tiba
tanpa sedar
kita semua terpisah
...tanpa berita
...tanpa kata
lantaran cita-cita

kita mula jadi perantau
kita bawa haluan diri
demi mengukuh peribadi
bersama keluarga
bersama tuntutan masa

bersama tugas dan tanggungjawab...

Akhirnya,
tanpa sedar
kita tidak pernah lagi bersua muka
bertahun-tahun lamanya

lama sungguh... bertahun-tahun....
bertahun-tahun.

Sahabat,
kenangan itu sering singgah
walaupun kita terpisah jauh
ingatan itu tetap utuh
minda terus diterjah
walaupun segalanya sukar ditelah....

Sahabat,

kala usia kita kian merangkak senja
kala mata sudah kurang sinarnya
kala rerambut sudah mula terbang
hati meronta mencari bayangan 
lantaran jejak yang lama hilang
sukar dikesan.


Sesungguhnya sahabat,
...yang ada hanyalah kenangan silam
rapi kemas tersimpan
dalam lipatan sanubari
...yang ada hanyalah harapan tak bertepi
terselit sunyi di hati.

Sahabat, 
dengan kehendak Yang Maha Esa
setelah terpisah sekian lama
tiba jua saat dan ketika
kita dipertemukan semula

walaupun sekadar di alam maya.


Sungguh asyiknya kita
berminggu-minggu bersendaloka
di sebalik tabir alam di angin lalu
bertanya khabar melepas rindu 
mengimbau memori yang kian kelam
membuka ceritera lama yang hampir hilang.

Akhirnya...
29 MAC 2014
tiba jua saat itu
saat yang telah lama 
kita tunggu

berkumpul bertamu dan bertemu
di istana cinta syahdu
Tie dan Mie
menjadikan impian kita
suatu yang pasti.

Sungguh indah pertemuan itu
setelah sekian lama

kenangan yang tersimpan
kembali segar bugar dalam ingatan
titian persahabatan
kembali bertaut rapat erat
melerai rindu yang sarat.

Sahabat,
inginku panjatkan syukur ke hadrat Ilahi
pertemuan semula pada usia begini
pasti mengendong seribu erti
walaupun banyak sudah yang berbeza
walaupun kita semakin dihambat usia
namun, taman persahabatan kita
tetap semerbak harumnya
sewangi kesturi.


Pertemuan pertama yang bermakna
selepas berdekad-dekad
tidak bersua 
segalanya adalah kerana DIA

....demi menghargai usia 
....demi erti persahabatan.

 
buat sahabat semua
marilah kita terus kongsikan kenangan
marilah kita terus berseloka bersambung cerita

sementara diberi kesempatan oleh-Nya
untuk bertemu berbicara
andai hayat kita masih ada....



Syukur alhamdulillah,

terima kasih sahabat.





2 comments:

Anonymous said...

kawe nak nangis baca cerita demo
pergi tanpa pesan tanpa kesan
berjumpa semula bagaikan x pernah berpisah...gurau senda usik mengusik
bagaikan kita masih di bangku sekolah walaupun ada yg dapat cucu
rambut dah putih muka dah berkedut tapi semangat setiakawan masuh utuh masih padu untuk menjalani sisa hidup yang ada dalam mencari jalan pulang mengadap Allah SWT maha pencipta maha pengampun maha penyayang maha pengasih tqsm ila dr nik fauzi dlm rok atas bukit

hanila said...

Pertemuan Syawal ke-3 yg lepas di rumah Dr. Nizam, walaupun sekejab dan tak puas berbual bercerita, tetapi sangat bermakna. Bertabah rakan yg dpt bersama. Sempat bertemu cikgu BM kita semasa F3, Cikgu Mustafa. Pasti beliau gembira bertemu melihat anak didiknya yg sudah kian menginjak usia.... Semoga Cikgu Pa terus diberi kesihatan yg baik dan bahagia bersama keluarga...