CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Sunday, May 1, 2011

Surat Penempatan Pertama....



Setiap kali tiba bulan Mei, setiap kali itulah juga ingatanku terbang ke sebuah pekan yang begitu damai dan tenang ketika itu...Pekan, Bandar Diraja.

Usai latihan praktikum selama 10 minggu di SM Perempuan Ampang (kini dikenali sebagai SMK Puteri Ampang) aku bercuti selama hampir 2 bulan sebelum menerima surat penempatan pertama daripada JPN Pahang bertarikh 24 April 1986. Aku diminta melaporkan diri di SM Ahmad, Pekan Pahang pada 4 Mei 1986, beberapa hari sebelum menjelang Ramadan.

Semasa surat tawaran diterima, aku baru balik dari Pusat Kesihatan Wakaf Che Yeh untuk pemeriksaan bulanan kerana pada waktu itu aku sedang sarat mengandung anak sulung. Aku agak terkejut, tidak terfikir akan posting jauh...Tapi aku pasrah, itu ketentuan-NYA. Hubby dan ahli keluarga tidak putus-putus memberi semangat kepadaku.

Masalahnya, siapa yang akan bersamaku di Pekan nanti? Aku tidak mungkin tinggal bersendirian di sana. Aku dijangka bersalin pada 1 JULAI. Hubby tidak boleh menemaniku kerana dia bertugas di Kota Bharu. Mek Kiah pula perlu menunggu Che' Pok Mat di hospital TM (kini, sudah 24 tahun kembali ke rahmatullah - keluar masuk hospital kerana diabetes). Mama? Tentu sekali tidak boleh, Adik-adik masih kecil, perlukan perhatian dan jagaan daripada Mama. Makan minum Papa juga mesti dijaga.

Lepas kerja hari Khamis, kami terus balik ke Batang Merbau, Tanah Merah. Sebelum tu singgah di Pasir Mas untuk bertanyakan Tok Nik (Nenek saudara hubby) sama ada dia boleh temankan aku di Pekan. Tetapi masa tu dia sedang menjaga Chik yang masih dalam pantang, selepas melahirkan Siti Fairuz.

Pilihan seterusnya dan mungkin yang terakhir ialah Mak Cik Esah. Masa tu Mak Cik Esah berada di kampungnya, di Lubuk Bongor yang letaknya lebih kurang 20km ke dalam dari pekan Jeli. Untuk ke sana, kita perlu melalui beberapa jambatan kecil yang merentangi Sungai Pergau. Pada masa tu, belum ada lebuh raya untuk sampai ke sana dari Tanah Merah. Sekiranya hari hujan, keadaan menjadi bertambah buruk. Untuk sampai ke sana perlu guna jip.

Pada petang Khamis tu juga hubby bertolak dari Batang Merbau bersama Mek Kiah dan Kak Mah menuju ke Lubuk Bongor yang mengambil masa lebih daripada 2 jam. Mereka sampai semula ke rumah pada pukul 3.00 pagi. Alhamdulillah, Mak Cik Esah bersetuju untuk ke Pekan bersama kami.

(Terima kasih Mek, terima kasih Kak Mah kerana sentiasa berusaha untuk mendapatkan pengasuh untukku, menjaga anak-anakku semasa aku pergi kerja, sehingga mereka boleh berdikari).

Pagi Sabtu, kami terus balik ke rumah Mama di KB, dan pagi Ahad kami berempat (Hubby, Papa, aku & Makcik Esah) bertolak dengan Nissan Sunny 1.3 - DK 4606 yang sarat dengan barang (termasuk keperluan baby) menuju ke Pekan. Kami bertolak awal pagi dan sampai di Bandar Diraja Pekan lebih kurang pukul 2.30 ptg. Tersilap ambil jalan jauh, maklumlah tak pernah sampai ke Pekan...Perut dah mula berkeroncong. Kami menjamu selera di sebuah gerai di simpang masuk ke bandar Pekan.

Selepas tu, kami menuju ke suatu tempat untuk menunggu kawan sekerja Papa yang berjanji untuk menunggu kami, tapi kawan Papa itu tidak kunjung tiba. Mungkin salah tempat yang dijanjikan. Sementara menunggu, kami pusing-pusing bandar Pekan untuk mencari lokasi SM Ahmad. Tidaklah susah untuk sampai ke SM Ahmad kerana bandar Pekan bukannya besar mana...Apabila sampai di sekolah itu, ternampak sebuah kereta berwarna biru di garaj depan pejabat sekolah. Lega rasanya. Plat kereta tu DH... (lupa no.nya). Papa kata, dia 'biasa' dengan kereta itu, dan jangkaannya tepat sekali ...

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui keluhan dan keresahan hambanya.

Siapa empunya kereta itu dan apa kesudahannya...ikuti perjalanan seterusnya...jumpa lagi.

0 comments: