CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Wednesday, November 11, 2009

PELABURAN PANJANG

Usia adalah harta yang tidak ternilai. Usia adalah pelaburan yang mahal, sama ada pelaburan itu untuk kehidupan di dunia, mahupun di akhirat.

Ada dalam kalangan kita yang melaburkan usianya untuk dunia. Dia bertungkus-lumus mencari harta, pendapatan, laba, membina kerjaya diri, membina kekayaan dan kemewahan. Pada usia dewasa atau tua, dia puas dengan pelaburannya. Dia dapat menceritakan bagaimana kehidupannya pada usia muda penuh dengan kegigihan. Itulah pelaburan usia. Selepas dia menghembuskan nafas yang terakhir, hartanya menjadi pusaka. Sekiranya anak-anaknya mengurus hartanya dengan baik, maka bermanfaatlah harta itu. Apabila sebaliknya, maka rugilah usahanya selama ini.

Ada pula dalam kalangan kita yang melaburkan usia untuk anak-anak. Segala-galanya ditumpukan supaya anak-anaknya berjaya. Kegigihannya menyara anak-anak akhirnya berhasil dengan kejayaan anak-anaknya. Dia berasa bangga dan seronok menceritakan kegigihannya mendidik anak-anaknya sehingga semuanya berjaya. Namun, selepas dia meninggal, maka anak-anak terus mendoakannya, dapatlah ia melanjutkan usia amalannya, meskipun jasadnya sudah dikandung tanah. Pelaburannya akan menjaminkan ganjaran yang berterusan walaupun selepas kematiannya.

Ada juga orang yang melaburkan usia mencari harta supaya dengan harta itu dapat disedekahkan kepada golongan yang memerlukan. Selama mana harta itu diguna, selagi itu usia amalannya panjang.

Berdoalah. Hidup ini adalah suatu pelaburan yang berisiko tinggi.

Kita tidak tahu apa yang berlaku di sepanjang perjalanan yang panjang ini. Oleh itu kita memerlukan bantuan, pertolongan dan jaminan daripada Yang Sangat Perkasa. Maka, selain daripada berusaha dengan kekuatan yang ada dalam diri kita, pertolongan Allah s.w.t sangat diharapkan melalui doa dan munajat….

0 comments: