CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Wednesday, January 29, 2014

27 TAHUN YANG BERLALU


Kenangan 29 JANUARI 1987....

Setiap kali menjelang Tahun Baharu Cina yang jatuh pada akhir Januari, ingatan pasti singgah pada kenangan 27 tahun yang lalu.  Dalam tempoh 27 tahun dari 1987 - 2014, Tahun Baharu Cina bermula seawal 22 Januari (2004) dan paling lewat pada 19 Februari (1996).  Dalam tempoh tersebut, Tahun Baharu Cina yang jatuh pada 4 hari terakhir bulan Januari (antara 28 - 31hb) adalah pada tahun-tahun berikut :



TAHUN
TARIKH
1987
29 Januari
1995
31 Januari
1998
28 Januari
2006
29 Januari
2014
31 Januari


Masih segar dalam ingatan saya,  pada pagi cuti umum sempena Tahun Baharu Cina 1987 kami dikejutkan dengan berita pemergian Ayahanda Mentua, MAMAT BIN TAHIR @ Tok Ngulu Pok Mat atau kami anak cucu memangilnya dengan Che' Pok Mat.  Che' kembali ke rahmatullah beberapa bulan selepas menjalani pembedahan membuang kaki kirinya sehingga paras betis akibat diabetes yang dialami sejak usia mudanya.  

Che' pergi ke alam abadi mengadap Penciptanya dengan tenang di pangkuan Mek pada dini hari  29 JANUARI 1987  yang dingin dan sunyi, tanpa anak-anak di sisi...Ketika itu, kami bersama putera sulung, MOHD FARIS NAIN yang baru berusia 6 bulan dan seorang pembantu rumah, Kak Moh menetap di Taman Seri Pengkalan Chepa berhadapan dengan Lapangan Terbang Sultan Ismail, KB;    Arwah Abg Aziz & Arwah Kak Tie sekeluarga menetap di KL; Abg Mie & Kak Ju sekeluarga di Felda Sebertak, Pahang; Pok Teh & Inie sekeluarga di Tampin; Aynun yang baru lebih kurang 2 bulan mendirikan rumah tangga berada di Pdg Mandul, dalam daerah Tumpat...dan Arwah Kak Mah sekeluarga yang tinggal di seberang jalan Market Square Bt. 8 hanya beberapa meter sahaja dari rumah Che' pun tidak sempat bersama Che' pada detik-detik akhir hayatnya.  

Inilah ketentuan daripada-Nya yang telah tercatat di Luh Mahfuz dan kami semua redha dengan takdir ini. 

Menurut cerita Mek, beberapa petang sebelumnya, Che' masih sempat bersiar-siar di pekarangan Market Square Bt. 8 dengan kerusi rodanya.  Kadang-kala ditemani oleh cucundanya, Idi.  
 
Che' Pok Mat ketika masih sihat
Sebenarnya, pada pagi itu kami sedang bersiap-siap untuk balik bertemu Che' dan Mek yang telah sebulan tidak dijenguk.   Kesibukan tugas dalam beberapa minggu pertama awal tahun 1987,  tidak mengizinkan kami untuk mencuri masa balik menjenguk Che' dan Mek.   

Sehari sebelum itu, saya balik ke rumah Mama di Kg Kota selepas sekolah kerana pada cuti  umum sempena TBC kami berhajat untuk balik ke Bt. 8 Batang Merbau,Tanah Merah untuk menemui Mek dan Che' yang telah sebulan tidak ditemui.  Dalam perjalanan pulang dari Kota ke Pengkalan Chepa, saya menyatakan hasrat saya kepada suami untuk membawa Che' bermalam di rumah kami buat seketika bertukar angin.  

Che' menghabiskan banyak waktunya kedai makan milik Kak Mah

27 tahun yang lalu, pada hari cuti umum sempena TBC itu, ketika pagi masih awal lagi,  tiba-tiba kami mendengar salam daripada seseorang dan saya amat mengenali suara itu.   Papa.  Hati tertanya-tanya mengapakah Papa datang pada waktu begini.  Pasti ada berita penting untuk disampaikan.  Ketika itu, rumah kami belum ada telefon untuk dihubungi kerana masih dalam proses mendapatkan talian pemasangan.  Papa hadir pada pagi yang dingin itu dengan satu berita yang payah untuk diterima.   Berita pemergian Che' dimaklumkan kepada Papa oleh keluarga di Bt. 8 melalui telefon rumah di Kota.   

Hasrat yang tersimpan untuk membawa Che' ke rumah kami di PC itu hanya tinggal impian, terus terpendam tidak kesampaian dan pastinya akan diingati sampai bila-bila setiap kali menjelang akhir JANUARI....Al-fatihah.  
 
beberapa bulan terakhir sebelum pemergian Che'
Kali terakhir kami bertemu Che' adalah pada 25hb Disember 1986.  Ketika itu, Che' sedang dirawat di hospital Daerah Tanah Merah kerana diabetes.  Keluar masuk hospital merupakan rutin Che' setiap tahun.  Kami sempat berbual-bual tetapi tidak lama kerana keadaan di dalam wad tidak mengizinkan kami berlama-lama.  Abe yang baru berusia 6 bulan ditinggalkan di luar wad bersama-sama Kak Moh.   

Kini, 27 tahun sudah berlalu.  Menurut Mek, Che' dipanggil Ilahi ketika usianya mencecah pertengahan 50'an, agaknya dalam lingkungan 56 atau 57 tahun.  Menurut Mek, usia Che' ketika itu baru melepasi usia persaraan sekiranya Che' bekerja sebagai kakitangan kerajaan.  Ketika itu, saya baru setahun lebih menjadi menantu Che'. 

Mek bersama 4 drp 8 orang cucunya ketika itu, beberapa bulan selepas pemergian Che'
Che' pergi meninggalkan Mek, 2 orang puteri dan 4 orang putera yang semuanya sudah berkeluarga; serta 8 orang cucu yang masih kecil, iaitu  Pira, Idi, Ani, Epi, Adah, Zila, Abe, dan Sarah yang ketika itu baru melepasi usia satu bulan.  Pada tahun 1987 juga, selepas beberapa bulan kembalinya Che' menemui Ilahi, lahirlah Emi, Tihah dan Muiz.  

Kenangan istimewa saya bersama Che' ialah, Che' hadir pada hari konvokesyen bakal menantunya ini pada 10 OGOS 1985 dan kami sempat bergambar kenangan bersama Papa di dataran DTC, UM.   Saya menjadi ahli keluarga Che' secara rasmi pada 19 SEPTEMBER 1985. 

Che' berkain pelekat di Dataran DTC, UM - 1985

di pusara Che' satu dekad selepas pemergiannya...

Mek pula yang bertahun-tahun dalam kerinduan dan kesunyian, menyusul pemergian Che' ke destinasi abadi pada 2 MEI 2013 ketika rakyat Malaysia bersiap-siap untuk keluar menjalankan tanggungjawab sebagai pengundi dalam PRU ke-13.   Al-fatihah buat Che' dan Mek.

Mek mengayam rindu buat yang tersayang nun jauh di mata....






0 comments: