CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Thursday, January 27, 2011

Jejak Jerejak


Suatu ketika dahulu, sebut sahaja ke PULAU JEREJAK, ramai yang menggelengkan kepala. Jika tidak melawat saudara yang menghidap kusta, tibi atau pesalah jenayah, pasti kaki tidak menjejak ke pulau ini.

Jejak di Pulau Jerejak akan menemukan kita dengan tinggalan penjara dan hospital lama yang memiliki pelbagai kisah. Semakin jauh jejak kita, semakin banyak lembaran kisah lampau dibuka satu demi satu. Ada orang kata Pulau Jerejak atau Pulau "Alcatraz Malaysia" penuh dengan kisah seram dan misteri.....Namun begitu, berapa tahun kebelakangan ini ia mula meniti populariti sebagai destinasi percutian terbaru di Pulau Mutiara, selain tarikan bangunan bersejarah di sekitar Georgetown dan kemeriahan di pantai Batu Feringgi. Pulau Jerejak kini boleh dikunjungi dengan menaiki feri dari Bayan Lepas.

Kenali Jerejak

Pulau Jerejak dengan keluasan 362 hektar terletak 1.5 batu nautika dari tanah besar. Kawasan hutan pesisit pantai yang berusia lebih 4,000 tahun ini memiliki 210 spesis dari 71 keluarga flora dan 39 spesis fauna. Francis Light dikatakan sampai di Pulau Jerejak pada awal tahun 1786, sebelum 'menemui' Pulau Pinang.

Jerejak Suatu Ketika Dahulu....

Nama Pulau Jerejak muncul buat pertama kali dalam rekod kolonial apabila Kolonel Arthur Wellesley of Wellington, England mencadangkan agar pulau ini dijadikan tapak untuk untuk Fort Cornwallis (Kota Cornwallis). Cadangannya untuk membina sebuah pangkalan tentera laut British pada tahun 1797, bertujuan untuk melindungi bandar baru "Jamestown" (kini Bayan Lepas). Oleh sebab ia gagal dijadikan pangkalan tentera laut, pada tahun 1910 kerana kalah dari segi potensi berbanding Jamestown Pulau Jerejak dijadikan pusat kuarantin kesihatan pendatang asing.

Akibat daripada keputusan awal Francis Light yang membenarkan pendatang memiliki apa-apa sahaja tanah yang dipugar oleh mereka, Pulau Pinang dibanjiri oleh ramai pendatang. Sebagai langkah mencegah, semua pendatang harus diperiksa di pusat pemeriksaan kesihatan Pulau Jerejak sebelum dibenarkan mendarat di Pulau Pinang.

Selain berfungsi sebagai gerbang pemeriksaan tahap kesihatan imigran asing yang hendak bekerja di Pulau Pinang, pusat itu juga menjadi tempat kuarantin para jemaah haji yang balik dari Makkah sebelum mereka dibenarkan pulang ke pangkuan keluarga.

Landskap awal Jerejak diikuti dengan pembinaan sebuah hospital untuk pesakit batuk kering dan kusta di sudut timur pulau ini pada akhir 1930-an. Sebenarnya, tahun-tahun awal pembukaan Jerejak akan mengimbas ingatan seseorang kepada beberapa kisah, antaranya tentang serangan malaria akibat kerja pemugaran hutan bagi membuka Georgetown diikuti dengan tempias Perang Dunia Kedua.

Pulau yang pernah hangat berikutan isu menjadikannya sebagai pusat kasino menerima jolokan sebagai "sanatorium" yang diperoleh selepas Perang Dunia Kedua apabila terdapat ramai mangsa perang yang mengidap batuk kering. Berikutan itu, kerajaan British membina hospital bagi pesakit tibi dan kusta di bahagian timur pulau ini yang boleh memuatkan 150 orang pada satu-satu masa.

Kisah kebangkitan semangat nasionalisme di Tanah Melayu juga tidak terkecuali. Oleh kerana British terasa kedudukan mereka terkepung dalam isyarat cemas dan berjaga-jaga, mereka mengisytiharkan Darurat pada tahun 1948 dan meluluskan Akta Darurat bagi membolehkan pejuang-pejuang kemerdekaan ditangkap dan dipenjarakan. Pulau Jerejak sekali lagi ditransformasi, kali ini menjadi salah sebuah Kem Tahanan Politik British pada tahun 1948.
Ketika itu, semua orang berasa gerun kalau mendengar nama Penjara Pulau Jerejak atau Pulau Buangan. Setiap satu bilik di dalam lokap itu yang mempunyai keluasan kira-kira 5 meter persegi, ‘disumbatkan’ sehingga lima orang tahanan. Paling ramai yang pernah dipenjarakan di sini ketika itu ialah anggota pasukan Angkatan Pemuda Insaf (API). Selain pengasas parti sosialis Melayu tersebut iaitu Ahmad Boestaman, tokoh lain yang pernah dipenjarakan di situ ialah Dr. Burhanuddin Al Helmi, Ustaz Abu Bakar Al Baqir, Cikgu Muhd Yusof Ayob, Rashid Karim, Ibrahim Karim dan ramai lagi.

Kemudian, Pulau Jerejak telah dijadikan Pusat Pemulihan Akhlak bagi mereka yang ditahan ketika berlakunya tragedi 13 Mei 1969 yang mula beroperasi pada 12 Jun 1969 dan dikendalikan oleh Jabatan Penjara Negeri Pulau Pinang. Pusat ini berfungsi sebagai penjara keselamatan tertinggi yang juga dikenali ramai sebagai "Alcatraz Malaysia".

Pada tahun 1981, berlaku rusuhan apabila seramai 100 orang tahanan mengamuk dan memusnahkan sebahagian bangunan Pusat Pemulihan Akhlak kerana tidak berpuas hati dengan pelanjutan tempoh penahanan.

Pada tahun-tahun berikutnya, bilangan tahanan semakin bertambah, hinggakan jumlahnya pernah mencecah 982 orang. Isu keselamatan menjadi kritikal. Sebagai langkah keselamatan, nelayan tidak dibenarkan menghampiri pulau tersebut dalam lingkungan 200 meter dari pantai. Kalau ada yang menghampiri dalam jarak tersebut, tembakan amaran akan dilepaskan. Walau bagaimanapun, tujuh orang tahanan berjaya memboloskan diri, empat orang pada Januari 1988 dan tiga orang pada Mei 1988.

Menyedari permasalahan kapasiti dan pengurusan penjara ini, kerajaan memutuskan untuk menutup operasinya pada tahun 1990 dan semua tahanan dipindahkan secara berperingkat-peringkat ke Penjara Muar dan Simpang Renggam, Johor sehingga 13 Ogos 1993. Semenjak itu, Pulau Jerejak hanyalah sebuah kanvas sejarah.

Pulau Jerejak Kini

Perancangan telah dibuat untuk membangunkan Pulau Jerejak menjadi sebuah tempat peranginan. Pada tahun 2000, Pulau Jerejak yang terkenal dengan jolokan "sanatorium" dan "penjara" ini dijadikan sebagai pusat peranginan bertujuan untuk menarik kedatangan pelancong sesuai dengan Pulau Pinang sebagai destinasi pelancongan. Pada Januari 2004, Jerejak Resort & Spa dibuka untuk perniagaan. Tempat peranginan ini dibina di atas kawasan yang dahulunya merupakan pusat rawatan kusta. Pembangunan ini menimbulkan agak banyak perbalahan, dengan rasa bimbang terhadap penghapusan tinggalan dan warisan bersejarah pulau ini secara sistematik. Sesetengah pihak juga bimbang 'pembangunan' seumpama ini akan memberi kesan kepada ekosistem Pulau Jerejak yang mudah terjejas.

Perpindahan kesemua tahanan telah "menamatkan riwayat" Pulau Jerejak sebagai tempat "buangan" yang sekali gus meninggalkan sisa-sisa sejarah yang terus diabai dan dilupakan, meskipun ia dijadikan pusat pelancongan yang semakin popular.
Soalnya, setelah betapa banyak kisah sisa peperangan, layanan tahanan penjara, kematian di hospital kusta serta dendam pejuang yang tidak kesampaian, adakah salah kalau seseorang mahu percaya pada cerita-cerita seram yang disampaikan dari mulut ke mulut tentang Pulau Jerejak?
sekadar berkongsi cerita....

Rujukan : Wikipedia.



0 comments: