CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Saturday, September 26, 2009

Syawal yang penuh erti....




Setiap kali menjelang hari raya, akan terdetik di hati ."....sempat lagikah aku untuk bersama keluarga pada Aidilfitri yang akan datang...?"


Tahun ini kami sekeluarga menyambut 1 Syawal di rumah Mama di Wakaf Sena setelah beberapa tahun menyambutnya di Batang Merbau. Selepas zohor barulah kami bertolak ke rumah mertua.

Pada pagi 1 Syawal 1430 hanya ada 4 orang adik beradikku bersama Papa & Mama. Anak Papa & Mama yang ke-2 (aku), ke-3 (Noni), ke-6 (Anggerek) & ke-7 (Nadia). 7 orang cucu yang bersama Papa & Mama pada pagi 1 Syawal pula ialah Abe, Emi, Adik CT (anak--anakku), Tasha, Najwa, Ika (anak-anak Noni) dan Fifi (anak K.Roslena). Papa & Mama juga merayakan pagi 1 Syawal tahun ini bersama 2 orang sahaja menantunya - Nain & Sahazali ...

Kak Roslena (kakak sulung) hanya akan tiba pada petang 1 Syawal. Ini merupakan rutinnya pada setiap tahun; Suzlena (adik ke-4) beraya di rumah keluarga suaminya??? ; Melisa (adik ke-5) beraya di Jengka 2 - rumah mertua dan balik ke KB pada raya ke-3; Idayu - adik bongsu pula kena giliran beraya di rumah mertuanya di Kemaman setelah hampir 3 minggu dalam bulan ramadhan berada di KB bersama Mama.

Jadi, pada pagi 1 Syawal tahun ni tak berapa ramai ahli keluarga yang dapat berkumpul bersama. Walau bagaimanapun, pada 3 Syawal kami berkumpul ramai-ramai (kecuali adik bongsu) di rumah Kakak sulung (yg tidak jauh dari rumah Mama) untuk menyemarakkan hari yang bahagia ini. Banglo Kak Roslena kini menjadi tempat kami berkumpul pada setiap hari raya. Pada hari2 lain, banglo ini ditinggalkan sepi tanpa penghuni kerana Kak Roslena masih menetap di Bkt Tiu, Machang. Sekali-sekala pada hujung minggu Kak Roslena akan pulang untuk menjenguk banglonya itu.

Pada 2 Syawal kami sekeluarga ke Kg Kuala Tiga ... (lihat entri akan datang).

Lewat malamnya, aku dan hubby bertolak ke rumah Mama. Anak-anakku yang bertiga tu balik ke rumah Mama sebelum Asar lagi. Sengaja kami bertolak malam untuk mengelakkan kesesakan kenderaan, terutama di atas jambatan Pasir Mas.


Pada petang 4 Syawal, kami bertiga (aku, hubby & anak perempuan) telah bertolak ke KL.

Sebelum meninggalkan rumah Mama, aku bersalam dengan Papa, mencium tangannya, memeluknya dan mencium pipinya. (Biasanya aku hanya memeluk dan mencium pipi Mama. Dengan Papa aku hanya mencium tangannya). Hal yang tak pernah kulakukan sejak aku dewasa. Entah mengapa, aku ingin sekali memeluk dan mencium pipi Papa.... Papa nampak gembira sekali.

Kami beredar dari rumah Mama lebih kurang pukul 4.00 petang. (terasa berat dihati untuk meninggalkan Mama yang kurang sihat sejak petang hari raya ke-3). Jarak dari traffic light Wakaf Che Yeh ke traffic light Bt 4, Jln Kuala Krai yg biasanya mengambil masa lebih kurang 5 minit, jadi hampir 40 minit pada hari kami bertolak ke KL. Jalan sesak mungkin disebabkan ramai yang keluar untuk beraya ke rumah saudara-mara.

Pada 4 Syawal, rupa-rupanya sudah ramai perantau dari Negeri Cik Siti Wan Kembang yang beransur pulang ke rumah masing-masing nun jauh di Kota Metropolitan KL. Kereta banyak di atas jalan raya. Kami mengambil masa selama hampir 2 jam setengah untuk sampai ke Kuala Krai (biasanya hanya 1 jam lebih). Dari Kuala Krai hujan mula turun tetapi tidaklah lebat sangat. Kena berhati-hati kerana jalan licin ! Kami tiba di Sentul Villa melewati pukul 12.30 tengah malam.

5 Syawal, Khamis - hubby menghadiri mesyuarat di Ibu Pejabat ABB di Kuala Lumpur. Aku dan Adik bertapa di Sentul Villa. Nak keluar untuk 'window shopping' rasa malas pula! Sebelah petangnya, kami terus balik ke Kuantan.

5 Syawal juga majlis kenduri kahwin anak sepupu. Anak sulung Kak Sah. Terkilan juga kerana tidak dapat hadirkan diri.

Sehari sebelum Syawal menjelma, aku menyambut hari jadi yang ke-47 tahun... tak lama lagi masuk setengah abad...! Pada tarikh yang sama kami juga menyambut ulang tahun perkahwinan yang ke-24. Syukur kepada Ilahi kerana memberi kami kesejahteraan dan kebahagiaan sehingga kini...

Sesungguhnya, Syawal meninggalkan 1001 kenangan ....

0 comments: