CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Sunday, June 13, 2010

Tukang Cerita @ Bari

Sudah beberapa hari kami bercuti di kampung. Setiap kali apabila terdengar kami balik ke kampung, Pok Weil akan datang bertandang ke rumah kami.... Rumah Pok Weil dengan rumah kami tidaklah jauh sangat. Berjalan kaki ambil masa tak sampai 10 minit...! Ada-ada saja cerita @ bari yang akan disampaikan.

Dalam famili kami, orang yang paling suka bercerita kisah-kisah lampau ialah Pok Weil. Pok Weil ialah satu-satunya saudara kandung Papa seibu sebapa. Nama sebenarnya ialah ISMAIL B. HAJI DAUD. Walaupun sudah melewati usia 80 tahun, tetapi dia tidak begitu dimakan usia dan ingatannya masih kuat...

Menurut cerita Papa, masa Jepun menyerang KB, Pok Weil sudah berusia belasan tahun. Papa masa tu masih dalam kandungan Mok Meknga.

Cerita-cerita yang disampaikan amat menyeronokkan, walaupun diulang beberapa kali. Dari segi fakta sejarah semuanya tepat, biarpun kadang-kadang tu agaknya ditokok tambah untuk menyedapkan cerita. Cerita yang disampaikan melompat-lompat dari satu zaman ke zaman yang lain. Saya rasa fakta yang disampaikan tu digabungkan antara pengalaman dirinya sendiri dengan sumber bacaan...Justify Full

Pok Weil juga pernah bercerita bagaimana Che Daud (Atok)ke Singapura untuk membeli radiogram (peti nyanyian yang digabungkan dengan radio untuk memainkan piring hitam). Pok Weil kata rupa radiogram tu macam dalam cerita P. Ramlee - Anakku Sazali.

Menurut Pok Weil, perjalanan Atok ke Singapura pada akhir tahun 1930-an mengambil masa agak lama juga. Dari KB guna jalan darat sehingga ke Kuantan. Dari Kuantan Atok akan naik kapal laut terus ke Singapura, begitu juga semasa balik. Tak lama selepas tu, perang meletus di Tanah Melayu.

Masa tu tak banyak rumah yang memiliki radiogram. Orang-orang kampung akan datang beramai-ramai ke rumah Atok untuk mendengar lagu dan cerita sandiwara melalui radiogram itu...

Kata Pok weil, semasa pendudukan Jepun, radio tu jugalah yang menjadi penghubung dengan dunia luar. Atuk tidak diganggu oleh Jepun, malah bekalan makanan terutama beras di rumah Atuk tidak pernah berkurangan. Rumah Atuk menjadi tempat orang-orang kampung mendapat bantuan. Mungkin ini disebabkan pekerjaan Atuk dan juga hubungan rapat Atok dengan kerabat istana...

Kami juga banyak tahu mengenai susur galur keluarga melalui cerita yang disampaikan oleh Pok Weil. Begitu juga dengan pengalaman Atok sebagai Tok Mandur dengan Sanitary Board Kota Bharu (kini MPKB) sejak sebelum perang lagi sehingga Atuk pencen pada tahun 1970. Semuanya diceritakan oleh Pok Weil.

Terlintas juga dihati...berapa lama lagikah sempat kami mendengar celoteh Pok Weil...?

Tapi sejak akhir-akhir ni, rasanya sudah beberapa kali balik ke kampung, kami sudah jarang bertemu Pok Weil. Sudah lama tidak mendengar celoteh Pok Weil....mungkin kesuntukan masa membuatkan kami yang tidak sempat bertemu @ bertandang ke rumah Pok Weil...

Foto : Pok Weil (berbaju putih) dengan Papa

0 comments: