CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Thursday, June 17, 2010

Temu Janji yang Tertangguh



Bukan sehari dua, bukan 30 hari, bukan setahun dua, juga bukan lima atau sepuluh tahun, tetapi bertahun-tahun lamanya. Selama 30 tahun 'temu janji' kami tertangguh...!

Rabu lepas, selepas sarapan pagi di sebuah warung di belakang SMZ, aku terus menuju ke pejabat sahabatku ini yang letaknya di Kubang Kerian, KB. Di sepanjang perjalanan, dalam hati, aku berdoa agar tidak ada aral yang mendatang... berharap agar pertemuan ini diperkenan oleh-NYA.

Sebenarnya, aku sudah berada di KB sejak hari Khamis minggu lepas. Aku bercadang untuk bertemunya selewat-lewat pada hari Ahad. Setelah dihubungi menerusi sms, sahabatku menyatakan bahawa dia sedang bercuti di KL. Jauh di sudut hati tertanya-tertanya, adakah kami sempat untuk bertemu...

Sudah 6 hari aku berada di kampung. Pada tengah hari, hari Selasa, setelah tiada apa-apa perkhabaran daripada sahabatku itu, aku gagahkan hati untuk bertanya, "Bila T akan masuk kerja?". Menerusi SMS juga, sahabatku memberitahu bahawa dia baru bertolak dari KL untuk balik ke KB dan akan mula bekerja pada keesokan harinya, iaitu hari Rabu.

Tiba saat yang dijanji. Awalnya, hati agak tergugat setelah 2 kali panggilan telefon tidak terjawab. Hati kuat menyatakan bahawa, mungkin T sedang sibuk setelah beberapa hari bercuti. Aku memberitahu suami, jika tidak ada apa-apa jawapan dalam masa 10 minit, eloklah kita beredar. Kita jumpa apabila balik lain kali.

Beberapa saat berlalu. Tiba-tiba, ada panggilan masuk. T menelefonku. Sayup-sayup di talian, terdengar suaranya menjemput kami masuk. Aku keluar dari kereta dan melihat T sudah menungguku di pintu pejabatnya....

Pertemuan akhirnya terjadi juga antara aku dengan
HASMAWATI BT. HASHIM setelah sekian lama berpisah. 30 tahun yang ditinggalkan, banyak mengubah kami berbanding zaman awal remaja dahulu... Air mata yang sejak pagi lagi bermain di bibir mata sudah tidak dapat dibendung lagi. Kami berpelukan. Perasaan terharu dan gembira bercampur baur. T tetap ceria seperti dulu. Aku meminta izin untuk ke kereta, kononnya untuk memanggil suamiku... yang sebenarnya adalah untuk menyapu air mata yang sudah mula membasahi pipiku.

Kami gunakan masa yang singkat itu untuk menyingkap episod lama persahabatan kami, mengimbau kenangan manis kala usia remaja. Walaupun kami sempat bertemu hanya untuk seketika, tetapi rindu yang sudah sekian lama tersimpan terurai jua....


Kami berjanji akan bertemu lagi. Bertemu untuk menyambung hikayat yang tersimpan dan tersusun rapi dalam khazanah kenangan 30 tahun lamanya...

Syukur kepada-MU Ilahi. Kita hanya merancang, Allah s.w.t jua yang menentukannya...


Foto : tahun 2010, 1979, 1974...

0 comments: