CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Friday, May 15, 2009

Kenangan Bersama Mama (i)



Dalam menyusuri jalan pulang, banyak peristiwa yang kualami. Ada yang sudah hilang daripada memori, ada yang masih samar-samar dalam ingatan dan ada yang tetap segar seolah-olah baru semalam berlaku.


1968 - walaupun aku baru berusia 6 tahun ketika itu, kenangan tersebut terus kekal dalam memori. Kadang-kadang ia menerjah kotak fikiranku tanpa sedar. Terkenang seorang diri. Kalau Mama bisa membaca coretan ini, aku pasti dia juga akan terkenang akan sebuah ceritera kehidupan yang cukup menguji ketabahan seorang insan. Sesungguhnya semua ujian itu datangnya daripada Allah s.w.t.

Aku tidak ingat berapa haribulan, tetapi waktu itu tinggal beberapa hari lagi menjelangnya Hari Raya Aidil Fitri. Mama membawaku dan Noni (yang ketika itu baru berusia 4 tahun) pergi ke rumah seorang waris di Kg Sungai Keladi, Kota Bharu. Sebelum ni kami tidak pernah ke rumah tu. Kak Ros tinggal bersama Papa di rumah. Jadi, peristiwa ini hanya tersimpan dalam lipatan memoriku. Aku tidak pasti Noni boleh ingat atau masih ingat akan peristiwa ini. K.Ros tentu sekali tidak terkesan dalam hatinya kerana dia tidak bersama Mama ketika itu. (Mungkin dia ada kenangan yang lain bersama Papa) Apatah lagi 6 orang adik yang terkemudian, mereka hanya hadir menceriakan keluarga kami beberapa tahun selepas itu.

Sebagai kanak-kanak, aku berasa seronok juga tinggal beberapa malam di Kg Sungai Keladi. Pada waktu malam ada kanak-kanak pergi mengaji Quran di rumah saudaraku itu. Bunyi mercun berdentam dentum memeriahkan suasana, maklumlah beberapa hari lagi, umat Islam akan menyambut Hari Raya.

Rumah warisku itu letaknya di tepi Sg Keladi, berdekatan dengan Kilang Manchis yang terbesar di Kelantan ketika itu. (Kini, kilang tu dah tak ada lagi, orang pun dah tak ramai guna mancis....)

Rumah tersebut juga berhampiran dengan sebuah jambatan yang menghubungkan bandar Kota Bharu dengan Kg Cina, menghala ke Kampung Penambang dan ke Kg. Semut Api (kini dikenali sebagai Pantai Cinta Berahi). Dulu, jambatan itu dibuat daripada kayu, apabila kenderaan melalui jambatan kayu itu, bunyinya amat membingitkan. Boleh mengganggu tidurku. Terasa asing sangat berbanding dengan tempat tinggalku di Kg. Kota, yang jauh daripada kesibukan kenderaan.

Sungai di belakang rumah itu menjadi tempat untuk mandi manda, membasuh pakaian, dan juga urusan peribadi yang lain. Ada sebuah 'rumah' kecil di tepi tebing sungai itu. Sungainya taklah luas sangat, tak seperti Sungai Kelantan di belakang rumahku di Kg Kota.

Diringkaskan cerita, setelah 2 malam di Kg Sungai Keladi, Mama membawa aku dan Noni ke rumah Atuk saudaraku di Kg. Bukit Panau, Tanah Merah untuk menyambut Aidil Fitri. Tok Nik Seman, satu-satunya atuk saudara sebelah Mama rasanya sudah sedia maklum apa yang berlaku.

Aidil Fitri disambut seperti biasa. Aku dan Noni mengikut Tok Nik ke masjid Bukit Panau dan ke kubur pada sebelah paginya. Masjid tu letaknya di tepi Jalan P.Mas - T.Merah. Sehingga hari ini apabila melalui jalan tersebut menuju ke rumah Mek di Batang Merbau, Tanah Merah, nostalgia 40 tahun yang lalu kembali singgah dalam kotak ingatanku.

Sepanjang bersama Mama di Kg. Sg Keladi dan di rumah Tok Nik, aku lihat Mama tidak ceria sebagaimana kebiasaannya. Apalah yang boleh dimengertikan sangat oleh seorang kanak-kanak yang berusia 6 tahun ini. Dalam diam, aku memerhatikan Mama. Mama tabah menghadapi setiap dugaan yang mendatang. 2 hari selepas itu, Tok Nik telah membawa Mama, aku dan Noni balik ke rumah kami di Kg Kota.

Setelah usia meningkat, aku semakin mengerti kemelut yang Mama hadapi. Walaupun masih di usia kanak-kanak, mungkin disebabkan aku anak yang kedua selepas kakak yang beza umur hanya setahun, aku menjadi cepat matang dan cepat memahami apa yang berlaku.

Itulah secebis kenangan bersama Mama yang akan tersimpan kemas dalam album kenanganku sampai bila-bila. Sebahagiannya, akan terus menjadi rahsia peribadi....

Aku bersyukur kerana mempunyai seorang Mama yang tidak pernah jemu memberi semangat dan kekuatan kepada kami anak-anaknya, walau dalam apa keadaan sekalipun.

Sebutir permata tidak akan berkilat tanpa digosok, begitu juga seorang insan, tidak akan sempurna tanpa ujian kehidupan.

Sesungguhnya Allah s.w.t sentiasa menguji ketabahan dan kesabaran hamba-NYA.


Foto : 1) Bersama Papa & Mama di Pantai Sabak (1967), bersama Tok Nik di rumah Mama (2001), 2) Atok dengan Tok Nik Seman (1993)

2 comments:

Anggerek said...

sedih la bace ni :(

hanila said...

Sebagai umat-NYA, kita tidak akan terlepas daripada diuji. Hanya kepada-NYA kita berserah dan memohon perlindungan.

Oleh itu, jangan cepat mengeluh apabila menghadapi dugaan. Itu merupakan sebahagian daripada warna-warna kehidupan.