CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Monday, March 7, 2011

Ke Sekolah Tidak Jemu : Mengajar Tidak Lesu...

Setiap sesuatu di dunia ini mempunyai dua wajah; positif atau negatif; hitam atau putih; buruk atau baik; cemerlang atau kecundang; begitu juga sikap dan perlakuan kita sebagai guru @ pendidik, yang bukan sahaja profesional sifatnya, malah menunjukkan ciri-ciri profesionalisme yang tinggi sepanjang masa.

Berikut adalah antara ciri-ciri yang membezakan guru yang profesional dengan guru yang tidak. Marilah kita menukar sikap, persepsi dan posisi kita agar menjadi lebih perkasa dan berwibawa dalam melaksanakan tugas mulia sebagai seorang guru.


GURU YANG PROFESIONAL vs GURU YANG TIDAK PROFESIONAL

Mula kerja awal pagi vs Mula kerja setelah loceng berbunyi

Sedia bergerak awal hari vs Sudah pun letih di awal pagi

Mengurus dengan merancang vs Mengurus dengan krisis

Ada perancangan & matlamat vs Ada berbagai-bagai alasan

Berpakaian secara 'profesional' vs Berpakaian selekeh

Guna waktu luang sebagai waktu kerja vs Guna waktu luang mengumpat & mengeji

Cari perkara-perkara untuk dipuji vs Cari perkara-perkara untuk dikritik

Berusaha cari punca sesuatu tidak berjalan vs Salahkan orang lain apabila sesuatu tidak berjalan

Sedia buat keputusan dan selesai masalah vs Bertanya "Apa patut saya buat?"

Langgan @ baca jurnal profesional vs Fikir jurnal profesional bazirkan wang sahaja

Mendapat penghormatan setiap hari vs Merungut kerana tidak dapat penghormatan

Buat yang terbaik vs Buat apa yang orang lain buat

Kembangsuburkan kerjaya mereka vs Bimbang tentang kerja mereka

Rasa dan bertindak 'empowered' vs Rasa dan bertindak seperti mangsa

Sedia untuk belajar dan dapatkan bantuan vs Tidak sedia belajar @ terima bantuan

Sekadar berkongsi dan mengingatkan diri sendiri....

Sumber : Omar Mohd Hashim (1993). Pendidikan: Persoalan, Penyelesaian dan Harapan. Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur


(Buku karya NORBI HUSIN di atas dapat memberikan inspirasi dan motivasi kepada kita dalam menghadapi pelbagai kerenah anak-anak didik kita...)


0 comments: