CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Friday, October 29, 2010

Miqat di Bier Ali @ Zulhulayfah


Bier Ali, ialah suatu daerah yang terletak di luar kota Madinah arah menuju Makkah dan Jeddah, kira-kira 12 km dari Masjid Nabawi. Daerah ini dikenali pula dengan sebutan Zulhulaifah, sebagai tempat miqat (memulai niat ihram) bagi orang yang akan melaksanakan umrah atau haji dari arah Madinah. Di sini terdapat sebuah masjid.

Daerah masjid ini menjadi penting dan sangat berhubungan dengan pekerjaan haji atau umrah bagi orang yang datangnya dari arah kota Rasul ini, kerana di sinilah Rasulullah memulai niat ihram haji atau umrahnya. Baginda memulai niat itu setelah menunaikan sembahyang sunat ihram 2 rakaat.

"Ketika nanti tiba di Zulhulaifah, ia sembahyang dua rakaat, kemudian selepas untanya tegak berdiri di samping masjid Zulhulaifah (Masjid Bir Ali), baginda bertarbiah : Labbaika Allahumma labbaik, labbaika laa syarika laka labbaik, innal hamda wannikmata laka walmulk laa syarika laka." (Riwayat Muslim)

Masjid Bier Ali dikenali juga dalam sejarah dengan sebutan Masjid asy-Syajarah' pohon kayu. Di sebut demikian kerana di situ, dahulunya ada pohon (thamrah) yang besar, lalu Nabi Muhammad s.a.w. ketika itu berlindung di bawah pohon itu. Di sanalah letaknya hamparan tampat sembahyangnya yang kemudiannya dibina masjid. Sampai saat ini, masjid itu terkenal dengan Masjid Ihram, Masjid Miqat, Masjid Bier Ali, Masjid Zulhulaifah, dan Masjid asy-Syajarah.

Perjalanan kami ke Kota Makkah Al-Mukarramah bermula pada 2 Jun 2009 selepas Zohor dan kami sempat melakukan ziarah wida' dengan doa:
"Ya Allah jadikanlah perpisahan dengan Tanah Suci Madinah dan RumahMu Masjidil Al Nabawi ini adalah sementara, dan dikurniakanlah aku hidayahMu, RahmatMu dan rezeki yang halal untuk aku sampai ke sini lagi...."

Miqat Bier Ali ialah tempat kami bermiqat dan berihram, perjalanan memakan masa lebih daripada 6 jam dan kami bertalbiah, berzikir seperti yang dianjurkan sepanjang perjalanan. Sungguh ramai jemaah yang bermiqat dari Madinah dan Bier Ali dapat menampung jemaah yang ramai dan berbilang kaum @ bangsa ini.

...lalu, kami meneruskan perjalanan dari satu bandar Nabi yang diharamkan Dajjal memasukinya ke sebuah lagi tempat suci iaitu, Makkah al-Mukarramah....

2 comments:

teratai said...

rindunya nak pergi lagi ke RumahMu Ya Allah...bilakah agaknya??

Dian Kristiani said...

Assalamualaikum Ibu,

Perkenalkan, nama saya Dian. Saya seorang mualaf sekaligus seorang penulis bacaan anak.

Saat ini, saya sedang menyusun buku yang isinya tempat-tempat indah yang bisa kita kunjungi di Mekah, Madinah selama kita menunaikan ibadah haji.

Karena saya belum pernah menginjakkan kaki ke tanah suci, maka untuk penyusunan buku ini saya dibantu oleh seorang teman yang sudah pernah ke sana.

Namun, untuk memperkaya foto2 dalam buku ini, bolehkah saya meminta izin pada Ibu untuk menggunakan sebagian foto di blog ini?

Tentu, kami tetap akan mencantumkan sumber foto ini, yaitu dari blog Ibu.

Atas bantuannya, saya mengucapkan banyak terima kasih.

Hanya Allah SWT yang bisa membalas kebaikan hati Ibu.

Wassalam,

Dian